Majalahdrise.com – Bagi masyarakat Barat, kehidupan sekuler itu udah lazim. Yang namanya agama itu, urusannya pribadi banget jadi siapa aja bebas gonta-ganti agama atau malah tidak beragama. Siapa peduli. Kalopun eksis, agama cuman ada di tempat ibadah, saat peringatan hari besar agama, atau dalam upacara pemakaman. Diluar itu, agama kudu minggat dari keseharian. Kalo manusia mau ngapain aja jalanin hidupnya, Tuhan nggak boleh ikut campur ngatur ini-itu. Kecuali kalo manusia jenuh dengan pola hidup materialis yang bikin jiwa kosong melongpong, biasanya baru inget Tuhan biar hatinya ngerasa plong. Itulah nasib agama dalam kehidupan sekuler. Cuman pelengkap doang. Kalo lagi butuh, dicari. Kalo udah nggak butuh, dikucilkan.

Sialnya, bukan cuman masyarakat barat, umat Islam juga banyak yang ikut-ikutan bergaya hidup sekuler dalam kesehariannya. Mereka pikir, ada waktunya berbuat untuk dunia, ada waktunya beribadah untuk akhirat. Kalo lagi di kantor, di sekolah, di tempat hiburan atau di tempat-tempat umum, itu waktunya manusia ngejar kesenangan dunia. Nggak mau ambil pusing dengan aturan agama. Sebaliknya, kalo lagi shalat, puasa ramadhan, atau menunaikan ibadah haji, itu waktunya beribadah. Sementara urusan dunia ditinggalin dulu.

Akhirnya, banyak umat Islam yang hidupnya nggak konsisten pake aturan agama. Syariah islam cuman dianggap penting kalo berurusan dengan ibadah ritual atau masalah keluarga yang berhubungan dengan perkara waris, nikah, talak, cerai, rujuk. Ketika melaksanakan shalat, aurat tertutup rapat. Giliran berangkat ke tempat kerja atau sekolah, auratnya diobral kemana-mana. Saat pergi ke tanah suci, berhati-hati agar semua rukun haji terpenuhi. Tapi dalam menjalankan usaha, menghalalkan segala cara. Dalam urusan ibadah, kita getol sampe pol. Dalam pergaulan malah bebas nggak kenal aturan.

Rupanya, praktek hidup sekular yang udah menghapus jejak-jejak Ramadhan dalam diri mayoritas remaja muslim. Apalagi lingkungan sekitar udah nggak nyetel lagi dengan nuansa ibadah. Sebulan penuh latihan mengendalikan hawa nafsu seolah tak berbekas. Kaya gitu deh jadinya kalo Ramadhan hanya sekedar tren tahunan. Bulan suci disambut dengan sukacita lantaran ada udang dibalik bakwan. Pihak media berlomba-lomba mendulang rupiah di bulan berkah. Setelah berkahnya abis, amalan ramadhan boro-boro dilirik di bulan laen. Dah nggak trendy. Gaya hidup sekuler inilah salah satu bentuk penjajahan budaya barat yang sering luput dari perhatian kita. Remaja muslim dijauhkan dari aturan Islam. Dan kondisi umat Islampun makin terpuruk.

di muat di majalah remaja islam drise edisi 48