Category: Epik

Derap Rantai

Seorang muslim memang seharusnya menjadikan malam sebagai teman Sebab di dalam malam itu ada waktu-waktu yang terbaik, di mana Allah azza wajalla menebarkan kedamaian kepada seluruh bumi dan mengabulkan doa-doa. Disanalah saatnya umat manusia bersimpuh dan mengiba, karena Tuhan berdiri tegak dihadapannya. Petiklah setangkai rahmat yangdimekarkan Tuhan di langit malam. Itulah yang sedang dilakukan oleh Mutsana bin Harits dan Jabal bin Abdul’uzza, tahajud. Pada salah satu sudut kota Ubullah yang tak jauh dari tembok kota, membentanglah sebuah reruntuhan rumah. Rumah itu telah lama diabaikan dan terletak agak jauh dari rumah-rumah yang lain. Batu-batu dan sisa-sisa dinding berserakan di sekitar...

Read More

Derap Rantai eps 04

langkah-langkah cepat berpijak kepada butir-butir pasir yang beku, dingin, keras dan misterius. Bukit-bukit karang tertancap pada butiran pasir itu, menyaksikan peradaban manusia. Purnama akhirnya keluar juga, diselimuti selendang angin yang rawan. Mereka akan melihat sebuah aksi keteguhan dan keikhlasan prajurit Khilafah Islamiyah saat melaksanakan misinya. Kedua prajurit itu adalah Mutsana bin Harits dan Jabal bin Abdul’uzza. Mereka melangkah cepat di tengah-tengah kegelapan gurun pasir, berlari menyusuri tembok kota Ubullah yang menjulang tinggi. Mereka menjaga jarak dari tembok itu sejauh kira-kira lima belas meter. Mereka sedang mencari tempat yang tepat untuk menjalankan aksi mereka. Sebuah sisi tembok yang paling gelap...

Read More

DERAP RANTAI [EPISODE 1]

Sebuah fiksi-sejarah Matahari terik memanggang Semenanjung Arabia. Pada masa itu, ada sebuah negara yang baru saja  berkembang di sana, Khilafah Islamiyah. Dia yang pertama kali mendirikan negara itu adalah seorang nabi, Muhammad saw. Ketika dia wafat dengan berkalang kemuliaan, para sahabatnya melanjutkan kepemimpinan negara itu dengan penuh kemuliaan. Zaman dan sejarah kelak akan mencatat semua jejak yang telah mereka buat. Milyaran umat manusia di dunia akan mengikuti langkah yang mereka ambil. Penerus kepemimpinan sang Nabi di dalam negara yang diberkahi itu adalah sahabatnya sendiri, Abu Bakar. Hari itu Abu Bakar sedang memimpin sebuah sidang yang dihadiri oleh para penasihatnya,...

Read More

Futuh Ruum Eps 10 tamat

Pagi memecah kegelapan, dan sangkakala belum lagi ditiupkan. Seluruh dunia akan kembali menyaksikan betapa janji Allah dan RasulNya akan kembali dibuktikan. Ketika matahari baru saja menyingsing, Angkatan Bersenjata Khilafah Islamiyah telah  bergerak menuju sasaran mereka, Roma. Khilafah akan mengepung kota itu dari darat, laut, dan udara.   Dari Pangkalan Militer Sultan Muhammad al Fatih di Istanbul, pesawat-pesawat tempur dan helikopter-helikopter Khilafah berseliweran cepat menuju Roma, hendak mengepung kota Vatikan. Kapal-kapal angkut yang membawa ribuan prajurit pun mengangkasa. Dari Pelabuhan Galipolli kapal-kapal perang Khilafah melepas sauh, hendak melintasi laut Mediterania dengan satu tujuan, mewujudkan janji Allah dan RasulNya, mengepung Roma....

Read More

FUTUH RUUM Eps 09

Suasana tegang menyelimuti ruang rapat Uni Eropa yang agung itu. Bangku-bangku dan meja panel berjajar melingkar. Semua orang tak menyangka apa yang terjadi di hadapan mereka, sebuah pertentangan tajam terjadi. Baru saja berlalu, semua anggota rapat berdiri dari kursinya dan mengangkat tangan masing-masing, hujan interupsi, dan suara-suara ketidakpuasan beterbangan di udara. Namun keadaan kembali diredam setelah ketua sidang, Charles Ashton, mengetuk palu.   “Saya minta semuanya tenang, dan menahan diri. Kita coba simak dulu uraian Tuan Berlusconi,” katanya. Dia mengangguk kepada Berlusconi dan memersilakannya bicara.   Berlusconi segera mendekatkan mikrofon di depannya dan bicara. Semua mata menatap kepadanya. “Terima...

Read More