Majalahdrise.com – Driser, sempat denger kasus si  hermes seharga 950 juta? Itu lho  ‘hermes’ yang harganya nyaingin  biaya ngebangun gedung DPR-MPR itu  ternyata hanyalah “seonggok” tas yang  bernilai fantastik! Waw!  Kebayang nggak, gimana rasanya  make tas seharga 950 jeti itu? Kayanya  sayang banget deh nenteng tas segitu tanpa  dituliskan harganya segede gambreng.  Wkwkwk biar manusia sejagad pada tau  getoh kalau harga tas yang sedang kita  tenteng, seharga dengan ber-ton-ton beras  yang harganya kian mencekik. Inilah gejala  Compulsive Buying Disorder.

Apa itu Compulsive buying disorder?

Pernah nonton 5 confession of a  sophaholic? Nah, bagi yang udah pernah  nonton, pasti bakal nyambung dengan tema  rubrik female corner kali ini. Yup, seorang  sophaholic ternyata memiliki sebuah  gangguan, pemirsah! Yap, tentu saja  compulsive buying disorder ini.

Seorang sophaholic benar-benar bakal  ngalamin gangguan obsesif berupa pikiran  yang gak dapat dikendalikan secara  berulang-ulang dan selalu menghantui  untuk terus belanja dan belanja. Sampai  nyadar sendiri kalau duitnya udah abis,  ATM-nya udah terkuras, duit tabungan juga  udah megap-megap.

Anehnya, teteeep aja  pengen belanja lagi.  Uniknya lagi, pengidap gangguan ini  akan gelisah, sedih, bahkan depresi jika dalam sehari aja gak ngunjungin pusat-pusat perbelanjaan. Apalagi kalau liat iklan  diskonan bergelantungan disana dimari,  bisa-bisa gila meski urusannya gak sampai  dimasukin ke rumah sakit jiwa. Haaah,  emang segitunya? Kok bisa ya muncul  kayak gini?

Ya bisa aja, non. Penyebabnya apa?  Mmmhhh… gini, pernah gak kamu ke pusat  perbelanjaan, niatnya sih mau beli buku  pelajaran. Pernah? Pasti pernah. Pas  ngelewatin etalase accesories, mata kamu  kepincut ama deretan pulpen unik dengan  warna-warna yang menggoda, pensil  boneka, gantungan kunci unik, pernak-pernik cewek yang ciamik yang bikin kamu  gak bosen ngeliat dan mengaguminya.  Cieeehh apalagi panah diskon sedang  diarahkan ke jantung dan hati kamu hingga  berefek klepek-klepek.  Awalnya kamu mikir untuk  membenarkan gejala virus ini, “ah, kan  diskonan”.

“Kan masih ada sisa dari duit  buat beli buku pelajaran”. “Kan begini, kan  begitu”. Hoi hoi… hati-hati, sis. Panah  compulsive buying disorder diem-diem  sedang ngintai buat nembak kamu. Kalau  gak jadi beli, kamu gak bisa tidur dengan  nyaman, gelisah mikirin tuh barang cantik  jangan-jangan stock-nya udah pada abis di  gudang pertokoan. Galau!

Bijak berbelanja

Berbelanja bisa jadi hiburan tersendiri  apalagi untuk kaum hawa. Bahkan kalau  udah sampai addicted dan ngumpul bareng komunitas sosialita pemburu barang  branded, bisa-bisa bikin kepala puyeng.  Mereka puyeng bin gelisah gak bisa bobo  nyaman kalau gak belanja. Malah ada yang  sampai depresi kalau barang buruannya  keduluan dimiliki orang. Abis, limitted  edition bo!. Sayangnya sebagian kaum hawa  emang seneng bersifat seperti burung  merpati.

Seneng mamerin bulu-bulu  indahnya. Sedang kaum hawa senengnya  mamerin barang mewahnya. Bahagianya  bukan main kalau ada yang memujinya. Pas  dipuji, segera saja dagunya di angkat dengan  kemiringan enam puluh derajat, bola mata  hitam diketepikan ke samping, ngelihatnya  bukan pakai mata lagi tapi pakai hidung.

Ternyata tingkat confident manusia ternyata  bisa didongkrak dengan barang-barang  branded nan mewah dan mahal.  Yuk, usir compulsive buying disorder,  dengan bijak menimbang, yang mana kebutuhan, dan yang mana keinginan. Inget  ya Non, diluar sana, masih banyak fakir  miskin yang bahkan untuk makan sehari-hari aja susyeh, sementara dirimu, ngabisin  duit untuk sesuatu yang sebenarnya gak  penting-penting amat.

Apalagi jika  tujuannya cuman buat eksistensi diri  doang. Kemuliaan seseorang tuh gak  ditentukan ama merk barang yang ia  kenakan non, tapi ditentukan dari  ketaqwaannya.  So, buat yang berpotensi terkena  gangguan ini, kudu ngerem diri biar gak  terjerumus. Belanja sih boleh-boleh aja,  tapi kalau udah memburu barang branded  sampai gak tanggung-tanggung ngeluarin  duit banyak, kayaknya emang ada yang  kudu di instal di alam pikir kamu . Serius  nih. Instal diri dengan pemahaman Islam,  bukan yang lain. Ok? Yuk mari..!   (Juanmartin).