MajalahDrise.com – Pasca Ramadhan, lingkungan sekitar kita kembali menunjukkan identitas aslinya yang jauh dari nuansa kehidupan Islam. Tontonan religius yang sebelumnya gencar memadati jam tayang premium perlahan mulai hilang ditelan hiburan yang mengumbar gaya hidup hedonis. Kegiatan pengajian yang biasa mengisi hari-hari ramadhan baik di sekolah atau di tempat kerja udah nggak keliatan lagi. Lantunan ayat suci atau nada dering islami yang sering terdengar pun mulai digeser popularitasnya oleh irama lagu-lagu pop. Yup, nadi kehidupan sekular di sekitar kita kembali berdenyut.

Bahkan, saya sempat dapat pengumuman banyaknya orang hilang dari mesjid setelah ramadhan berlalu. Syaf-syaf shalat yang tadinya penuh tinggal sisa dua baris. Itu juga plus imam. Lantunan ayat suci yang kerap mengisi ruang mesjid, tak terdengar lagi. Termasuk yang biasanya pada numpang tidur siang pun tak meninggalkan jejak.

Pengaruh lingkungan sekuler emang dahsyat. Terutama terhadap diri remaja yang gampang gonta-ganti kulit, eh sikap. Prinsipnya dalam berbuat masih sering ngeliat kanan-kiri, depan-belakang, atas-bawah. Yang lagi trendy, itu yang suka dijadiin pegangan. Perkara pantas atau enggak, itu urusan belakangan. Yang penting nggak ketinggalan jaman dan nggak terkucil dari pergaulan. Makanya nggak heran kalo puasa banyak yang mendadak insyaf dan perhatian ama kegiatan Islam. Karena temen-temennya juga banyak yang mendadak alim. Mulai dari yang getol ikut pengajian sampe busana muslimah yang nggak pernah ketinggalan. Sayangnya setelah lebaran, mayoritas remaja pada sibuk balik ke alamnya masing-masing.

Mereka yang doyan olahraga, sempet ngurangin jadwal latihannya saat puasa. Kini digeber abis-abisan tuh kelenjar keringat. Mereka yang hoby nyicipin makanan, mulai lagi memanjakan lidahnya. Padahal puasa kemaren, setengah hidup nahan nafsu makannya. Remaja putri yang perhatian dengan perkembangan fashion pada cuek dengan menanggalkan busana muslimahnya yang menutup aurat. Sebagai gantinya, dipake deh tuh baju irit bahan model tang top, t-shirt super mini, rok pendek super seksi, atau celana jeans super pendek. Berlomba-lomba mengumbar aurat nandingin kucing yang jalan-jalan gak pake baju.

Dalam urusan cinta, gaya pacaran remaja juga kembali liar. Setelah sempet jaga jarak aman saat ramadhan, ketemu lebaran serasa nyampe garis finish. Terusnya bisa bebas mengekspresikan cintanya. Jalan bareng lagi, mojok lagi berduaan di tempat sepi, pegangan tangan lagi sambil usap-usap bin remas, ya pokoknya begituan deh. Kegiatan baku syahwat yang mendekati zina. Boro-boro inget dosa, apalagi batal puasa. Padahal Allah swt pasti ngeliat dan malaikat Raqib-Atid pasti mencatat. Bakal dapet angka merah tuh di yaumul hisab nanti.

Kaum hawa yang suka ngegos juga mulai keliatan rame lagi membongkar kantong belanjaan gosipnya. Kumpul bareng bigos-bigos laen ngomongin temennya yang salah kostum, tren fashion, sampe isu seleb yang gonta-ganti pasangan. Kedengerannya seru banget sambil cekakak-cekikik-cekukuk. Lupa deh ama bahaya gosip yang bisa bikin bibir dower, hati dipenuhi rasa dengki, dan mental kebal dari rasa syukur. Udah gitu dosa lagi. Idih, mau-maunya!

Budaya premanisme yang sering ditunjukkin kaum adam kembali eksis. Kalo ada masalah, beresinnya pake bogem mentah. Tawuran pelajar di perempatan jalan atau kekerasan saat ospek yang memakan korban lagi-lagi ngisi headline surat kabar. Cacian dan makian juga kerap terdengar saat mengumbar emosi. Kesinggung dikit, langsung nyolot. Perasaan sabar yang dikumpulin saat puasa, habis dalam sekejap terbakar api esmosi.

Hmmm….miris juga ya ngeliat kondisi model gini. Remaja insyaf sesaat di bulan Ramadhan doang. Padahal idealnya, kita tetep kudu mengendalikan nafsu syahwat meski ramadhan udah lewat. Bukan malah aktif lagi bermaksiat. Hati-hati bikin dosa baru!

di muat di majalah remaja islam drise edisi 48