Majalahdrise.com – indonesia terkenal sebagai negeri yang  kaya akan kulinernya. Mulai dari Mie Jalak  atau Sate Gurita di Sabang hingga Papeda  di Merauke. Lengkap. Rahasia kekayaan  kuliner nusantara terletak pada bumbu  rempah yang berlimpah. Nggak heran kalo  orang Indonesia juga dikenal sebagai  modifier jempolan untuk makanan luar  negeri agar cocok di lidah ibu pertiwi. Otak-atik sana-sini, kasih bumbu sini situ, tadaa..  jadi deh. Combro toping tiramisu! ^_^ Selain urusan kuliner, musisi Indonesia  juga piawai memadukan musik khas dalam  negeri dengan musik impor yang merajai  tayangan televisi. Tahu kan musik khas  negeri kita? Yup, seperti kata Project Pop,  ‘..dangdut is the  music of my  country..’. Walhasil,  irama musik  dangdut  berkolaborasi  dengan aliran  musik lainnya. Dari  mulai pop  dangdut, rapp  dangdut, hingga  house music.  Kini, negeri  kita juga  kedatangan gaya hidup lain yang bercitarasa  nusantara. Bukan dalam urusan kuliner  ataupun musik, tapi keyakinan.

Orang-orang  menyebutnya, Islam Nusantara (Inus). Nah  lho, aliran apaan tuh?! Islam ‘Citarasa’ Nusantara Ada yang beda dalam acara  peringatan Isra’ dan Mi’raj Nabi Muhammad  saw. 17 Mei 2015 lalu di Istana Negara.Ayat  suci yang dibacakan oleh Muhammad  Yasser Arafat, dosen UIN Sunan Kalijaga, DIY,  saat itu dilantukan dengan langgam jawa.  Bagi yang belum tahu, langgam itu  sama seperti logat.

Coba dengerin dalang  wayang kulit yang lagi show. Khas banget  kan lantunan suaranya. Itu langgam jawa. Atau dengerin sinden saat pernikahan pake  adat planet pajajaran, khas banget  cengkoknya. Itu langgam sunda. Lazimnya,  langgam itu dikaitkan dengan seni daerah  masing-masing. Lha, kalo seorang qori  membaca al-quran dengan langgam daerah  seperti jawa, berabe urusannya. Lantaran  baca quran ada aturan mainnya. Nggak bisa  asal bunyi.  Dalam Islam, membaca al-quran pake  langgam daerah seperti Jawa itu nggak  boleh. Emang sih, Rasul memerintahkan kita  baca quran pake suara yang indah. Tapi  bukan dengan logat daerah. Lantaran  bacaan panjang pendeknya huruf alquran  bisa berantakan. Niatnya ibadah, malah  menyalahi sunah. Jangan dong!

Ternyata, masalahnya bukan sekedar  bacaan quran dengan langgam jawa. Konon  kabarnya, qori diminta menag untuk tilawah  dengan logat daerah. Selidik punya selidik,  ternyata ini adalah bagian dari prosesi  ‘perkenalan’ ide Islam Indonesia alias Islam  Nusantara. Eng..ing..eng..!! Walhasil, pro kontra di dunia maya  bergulir bak bola salju. Para pendukung ide  Islam Nusantara yang notabene dedengkot  Islam Liberal berkicau di sosial media untuk  membela. Apalagi ketika inus dikaitkan  dengan opini penegakan syariah. Mereka  yang selama ini anti ide penegakan syariah  seperti dapet angin surga gitu. Langsung  getol ngomong sampe berbusa kalo “Islam  Nusantara” adalah wujud penerapan Islam terbaik, dibandingkan dengan “Islam Timur  Tengah” yang saat ini diwarnai berbagai  konflik.Iya gitu

di muat di majalh remaja islam drise edisi 49