Ramadhan telah berlalu. Ada yang berduka, tak sedikit  yang bersukacita. Mereka yang bersedih, nggak rela  Rputus hubungan dengan nyamuk, eh Ramadhan. Persis  kaya remaja kasmaran yang ditinggal pergi pujaan hatinya.  

Duh…kerasa banget sedihnya. Gimana nggak, cuman di bulan  Ramadhan Allah swt ngobral pahala nggak ada abisnya. Cuman  di bulan Ramadhan juga Allah swt buka pintu ampunan dan  hidayah selebar-lebarnya. Jarang-jarang kita dapetin  kesempatan langka itu di bulan laen. Apalagi tahun depan  belum tentu kita masih bisa ‘ngedate’ bareng bulan mulia ini.  

Who knows.  Pasca Ramadhan, lingkungan sekitar kita kembali  menunjukkan identitas aslinya yang jauh dari nuansa  kehidupan Islam. Tontonan religius yang sebelumnya gencar  memadati jam tayang premium perlahan mulai hilang ditelan  hiburan yang mengumbar gaya hidup hedonis. Kegiatan  pengajian yang biasa mengisi hari-hari ramadhan baik di  sekolah atau di tempat kerja udah nggak keliatan lagi.  Lantunan ayat suci atau nada dering islami yang sering  terdengar pun mulai digeser popularitasnya oleh irama lagu-lagu pop.

Yup, nadi kehidupan sekular di sekitar kita kembali  berdenyut. Pengaruh lingkungan sekuler emang dahsyat.  Terutama terhadap diri remaja yang gampang gonta-ganti  kulit, eh sikap. Prinsipnya dalam berbuat masih sering ngeliat  kanan-kiri, depan-belakang, atas-bawah. Yang lagi trendy, itu  yang suka dijadiin pegangan.

Perkara pantas atau enggak, itu  urusan belakangan. Yang penting nggak ketinggalan jaman dan  nggak terkucil dari pergaulan. Makanya nggak heran kalo  puasa banyak yang mendadak insyaf dan perhatian ama  kegiatan Islam. Karena temen-temennya juga banyak yang  mendadak alim. Mulai dari yang getol ikut pengajian sampe  busana muslimah yang nggak pernah ketinggalan. Sayangnya  setelah lebaran, mayoritas remaja pada sibuk balik ke alamnya  masing-masing.  

Rupanya, praktek hidup sekular yang udah  menghapus jejak-jejak Ramadhan dalam diri mayoritas  remaja muslim. Apalagi lingkungan sekitar udah nggak  nyetel lagi dengan nuansa ibadah. Sebulan penuh latihan  mengendalikan hawa nafsu seolah tak berbekas. Kaya gitu  deh jadinya kalo Ramadhan hanya sekedar tren tahunan.  Bulan suci disambut dengan sukacita lantaran ada udang  dibalik bakwan. Pihak media berlomba-lomba mendulang  rupiah di bulan berkah. Setelah berkahnya abis, amalan  ramadhan boro-boro dilirik di bulan laen.

Dah nggak  trendy. Gaya hidup sekuler inilah salah satu bentuk  penjajahan budaya barat yang sering luput dari perhatian  kita. Remaja muslim dijauhkan dari aturan Islam. Dan  kondisi umat Islampun makin terpuruk.  Driser, Islam nggak pernah kenal yang namanya  kehidupan sekuler. Jangankan kenalan, dicombalingin aja  ogah. Sumpeh lho.

Lantaran nggak ada sedikitpun  kebaikan yang ditelorkan dari gaya hidup sekuler bagi  umat Islam. Yang ada justru kemuliaan Islam bakal  diinjak-injak kalo Islam disamain dengan agama lain yang  cuman ngatur ibadah ritual semata. Allah swt  berfirman:  “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu  agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan  telah Ku-ridhai Islam itu Jadi agama bagimu”. (QS. Al-Maidah [5]: 3)

Ayat di atas menjelaskan pada kita kalo ajaran  Islam itu udah sempurna. Tanpa cacat bin cela. Ajaran Islam  punya aturan komplit tentang ekonomi, pemerintahan,  sosial, pendidikan, militer, atau politik sebagaimana  kelengkapan aturan ibadah dalam Islam. Semua aturan ini  ngasih kebaikan pada manusia di dunia juga di akhirat.  

Makanya Allah swt memerintahkan umat Islam untuk jadi  muslim full time. Terikat dengan aturan Islam dimana saja,  kapan saja, dan lagi ngapain aja.  Kenapa kita mesti ngotot pake aturan hidup Islam?  Lantaran setiap amal sholeh yang berbuah pahala maupun  amal salah yang berbuah dosa selama hidup di dunia, bakal ada  itung-itungannya di akhirat  kelak. Kalo saldonya surplus  pahala, tiket surga di tangan kita. Sebaliknya, kalo surplus dosa,  ya IDL alias Itu Derita Loe di neraka.

Nggak deh! Nah driser, buang jauh-jauh deh mental sekuler  dalam diri kita. Kalo ramadhan kemaren ibadahnya getol,  giatin juga di bulan laen. Kalo puasa kemaren sukses  menjinakkan hawa nafsu, terusin di bulan berikutnya. Kalo  sebelum syawal kita aktif ikut kajian Islam, sekarang jangan  ampe kendor. Semuanya kudu dipertahankan terus biar jadi  muslim full time yang disayang Allah swt. mau kan? Terus  kalo iman kita kedodoran dihantam gaya hidup sekuler di  sekitar kita, perkuat benteng akidah dengan mengenal Islam  lebih dalam. Ikut ngaji, Insya Allah gak akan rugi. Yuk! [341