Majalahdrise.com – Islam nggak pernah kenal yang namanya kehidupan sekuler. Jangankan kenalan, dicombalingin aja ogah. Sumpeh lho. Lantaran nggak ada sedikitpun kebaikan yang ditelorkan dari gaya hidup sekuler bagi umat Islam. Yang ada justru kemuliaan Islam bakal diinjak-injak kalo Islam disamain dengan agama lain yang cuman ngatur ibadah ritual semata. Allah swt berfirman:

Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu Jadi agama bagimu. (QS. Al-Maidah [5]: 3)

Ayat di atas menjelaskan pada kita kalo ajaran Islam itu udah sempurna. Tanpa cacat bin cela. Ajaran Islam punya aturan komplit tentang ekonomi, pemerintahan, sosial, pendidikan, militer, atau politik sebagaimana kelengkapan aturan ibadah dalam Islam. Semua aturan ini ngasih kebaikan pada manusia di dunia juga di akhirat. Makanya Allah swt memerintahkan umat Islam untuk jadi muslim full time. Terikat dengan aturan Islam dimana saja, kapan saja, dan lagi ngapain aja. Seperti ditegaskan dalam firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.(QS. Al-Baqarah [2]: 208)

Penting kita catet dan tanam dalam diri kalo pengawasan Allah swt terhadap perbuatan kita itu lintas waktu dan lintas tempat. Nggak ada bedanya antara bulan Ramadhan dengan bulan lainnya. Jangan dipikir kalo pahala Allah swt cuman bisa kita dapetin di mesjid, majelis ta’lim, atau dipanen saat bulan Ramadhan aja. Keliru tuh. Yang bener, di mana aja dan kapan aja, pahala bisa kita raih asalkan ngikutin aturan hidup Islam.

Kenapa kita mesti ngotot pake aturan hidup Islam? Lantaran setiap amal sholeh yang berbuah pahala maupun amal salah yang berbuah dosa selama hidup di dunia, bakal ada itung-itungannya di akhirat kelak. Kalo saldonya surplus pahala, tiket surga di tangan kita. Sebaliknya, kalo surplus dosa, ya IDL alias Itu Derita Loe di neraka. Nggak deh!

Nah driser, buang jauh-jauh deh mental insyaf sesaat dalam diri kita. Kalo ramadhan kemaren ibadahnya getol, giatin juga di bulan laen. Kalo puasa kemaren sukses menjinakkan hawa nafsu, terusin di bulan berikutnya. Kalo sebelum syawal kita aktif ikut kajian Islam, sekarang jangan ampe kendor. Semuanya kudu dipertahankan terus biar jadi muslim full time yang disayang Allah swt. mau kan? Terus kalo iman kita kedodoran dihantam gaya hidup sekuler di sekitar kita, jangan kembali maksiat ya. Tapi perkuat benteng akidah dengan mengenal Islam lebih dalam. Ikut ngaji, Insya Allah gak akan rugi. #YukNgaji! [@hafidz341]

di muat di majalah remaja islam drise edisi 48