Majalahdrise.com – Adit sekali lagi membenamkan  wajahnya ke bantal. Tami yang sedari  tadi menertawainya menjadi tidak  tega melihat sahabatnya frustasi. “eh,jerawat tuh di ilangin non, bukan  didiemin. Hayu kemas-kemas. Ntar  digonggong Pak Somad tau rasa lu. Lagian,  Andre tu ga Cuma satu-satunya cowok di  dunia ini” sekali lagi Tami membujuk Adit.  Kali ini malah disertai lemparan bantal tepat  kepala yang membuat Adit berteriak  tergagap.  Detik berikutnya Adit bangkit.  Menyambar handuk dan setengah berlari  menuju kamar mandi. Begitu melewati  cermin Ia kembali mematung.  Memperhatikan Bayangannya yang  beberapa hari ini terlihat kumal. Cermin  dihadapannya memantulkan mata  sembabnya dan … ah, tentu saja jerawatnya  yang tumbuh tepat di jidat. Ah, Andre,lu kok  putusin gue sih???!. Sebel

 

“galau terus sih status lu?’ Tami sibuk memainkan jari di atas keypad HP nya

“kok tau sih?”

“ya taulah, Dit. Lu mah kalau lagi galau manusia sedunia pasti tau”, Tami masih memainkan jarinya di atas keypad

“oya? Kok bisa?” Adit terlihat bloon banget, kali ini Tami menghentikan

aktivitasnya menekan keypad , memandang Adit dengan sedikit melotot

“ckckck….Adit, emang bener deh smartphone make you stupid”

“maksud lu?”

“Oh My God…, udahlah emang lu udah dibikin stupid. Bukan Cuma lu sih, emang semua orang kayaknya lebih enak curhat di jejaring social. Lu tau? Pasti ga. Salah satu indikasi  kegagalan orangtua mendidik anak adalah ketika anaknya memilih curhat di jejaring social daripada ke orangtuanya sendiri” Tami berapi-api menjelaskan

“lu tau ga Mi, gue ga habis pikir kok bisa ya si Andre putusin gue begitu aja?”, Adit bertopang dagu mengarahkan pandangan Tami yang sekarang kembali khusyu dengan keypadnya

“uhm…kayaknya tu anak ikut Rohis deh”Adit melotot, Tami cuek aja

“kok lu tau?”

“ya dari status dialah”

“maksudnya?”

“ya, begitulah Dit, kayaknya semua orang kembali ke dunia maya. Back to virtual. Tak terkecuali si Andre”

“tapi setau gue Andre ga doyan-doyan amat di dunia maya”

“untuk dakwah”, Tami menjawab dengan kalem

“kok lu tau?”

“ya gue Tanya si Andre jawabnya gituh”

“maksud lu? Lu Tanya si Andre?”

“iya”

“kapan?”

“baru aja, sepersekian detik gue transfer pertanyaan lu ke dia barusan”

“Andre lagi online?”

“nggak! Ya iyalah!!!”

“untuk apa??”

“kan gue udah bilang kata si Andre mau dakwah!”

“Whatt???dia putusin gue semata-mata untuk dakwah?”

“ya meneketehe, tadi kan lu nanyanya kenapa si Andre belakangan rajin online, ya jawabnya untuk dakwah. Bukan Karena dia mau dakwah sampai mutusin ellu. Klo itu mah alasannya gue ga tau. Tapi mungkin salah satu alasannya sih menurut gue karena anak ngaji mah mana ada yang pacaran”

Tami mulai gondok. Adit sepertinya benar-benar bego. Ternyata efek lain dari cinta itu selain bikin kita ga waras, bisa juga bikin kita bego. Buktinya? Hedeuh, ya si Adit pilun ini.

berssambung

di muat di majalah drise edisi 50