“oke, sisi positif yang sebenarnya  hanya buat ngeles dari sisi negatifnya kan?  Semangat belajar tuh akan lebih bagus jika  motivasinya dari dirikita. Berapa banyak  temen kita yang putus sekolah justru karena pacaran? MBA, aborsi, ga punya akhlak ke  yang lebih tua? Banyak, Dit. Jujur aja dengan  fakta. Di sisi lain, kita sebagai muslim kudu  kembali kehukum pencipta kita. Pacaran  diharomkan dalam Islam, Dit. Allah sayang  hamba-Nya sampai-sampai membuat  aturan yang menjauhkan hamba-Nya dari  kemaksiatan. Mendekati Zina”

“kata buku tadi kan boleh pacaran asal  ga zina”

“aktivitas apa dalam pacaran yang ga  mendekati zina? Kalau dua-duaan ada  jaminan ga,yang pacaran ga ngelakuin hal-hal yang mendekati zina? Ga masuk akal  deh. Gimana juga mau nambah keimanan  lewat aktivitas pacaran?”

“kalau pacaran dijadiin ajang ta’aruf  gimana?”, tanya Adit

“pacaran jelas tujuannya buat main  doang.Ta’aruf tujuannya untuk nikah.  Aktivitasnya juga beda dan ada batasan.  Kalau mau ngukur keseriusannya, suruh aja  langsung ke ortu”

“wah,nikah muda dong”

“nah, makanya.kalau belum siap,  jangan main api. Justru aneh, udah  ngelarang nikah muda tapi kok disuruh  pacaran di usia muda dengan tujuan nikah.  Berapa lama ditungguin tuh kalau  pacarannya sejak SMP? Disitu letak ga  masuk akalnya”

“iya sih”

“udah deh, apapun alasannya, para  aktivis pacaran dan pendukungnya kayak  yang nyetak buku ini nih, bakal ngelakuin  apapun buat ngeles dari aktivitasnya yang  melanggar aturan Allah. Yuk ah udah mau  apel tuh. Jangan lupa,datang ke acara Rohis  ya” ujar Ika.

Keduanya bergegas ke kelas masing-masing. Begitu berpisah dengan Ika, Adit  berpikir “emang sih secara fakta, pacaran  emang ga ada sisi positifnya. Udah ah  Emang kudu putus dengan yang namanya  pacaran” . Kalau kamu? . [Juan ]

di muat di majalah remaja islam drise edisi 50