Percakapan dua muslimah di kantin sekolah*

Intan : Fin, bakal lanjut kemana entar abis UN ?

Fina : Rencananya sih kalau ngga ke UGM ya… ke UI

deh ! kamu?

(Dalam hati Intan, “wah keren amat”)

Intan : Oh… belum tau nih. Kayanya sih ngga

kemana-mana, bantu-bantu ibu aja di

rumah. Adik-adikku masih banyak yang

harus dibiayai.

*****

 

Percakapan seperti di atas mungkin  pernah kita denger atau bahkan dialami oleh kita. Apalagi buat  anak-anak SMA yang sedang H2C menunggu hasil UN terus mikirin  masa depannya. Jenjang terakhirnya di kampus putih abu-abu  sebagai “siswa” akan segera berakhir. Akankah ini benar-benar jadi  yang terakhir juga dalam menimba ilmu? Belum tentu. Kan ada  bangku kuliah yang sudah menunggu.  Macem-macem sih alasan orang lanjut ke jenjang  berikutnya alias masuk kampus (trus dapet gelar “mahasiswa”).  

Pertama, cari ilmu. Selanjutnya, setelah dapat ilmu, terus lulus,  yang ujung-ujungnya dapet titel. Bakal diapain tuh titel? Tentu  ijazah kelulusan dan titel tersebut berhubungan dengan  kemudahan dalam mencari pekerjaan dan menambah  penghasilan. Apalagi di era kapitalisme kaya gini. Jangankan kerja  kantoran, jadi tukang sapu aja butuh ijazah.

So, walaupun kita  orangnya pintar, jujur dan cekatan, tapi kalo nggak lengkap dengan  ijazah, siap-siap aja tereliminasi. Tuntutan pekerjaan yang biasanya bikin orang ‘maksa’  pengen kuliah. Walau biaya kuliah itu… selangiiiit! Ada juga sih  yang milih lanjut kuliah juga dalam rangka menaikkan derajat  sosial. Yup, orang yang di belakang namanya ada embel-embel  “sarjana”, dianggap lebih bergengsi dan status sosialnya lebih  tinggi. Kuliahnya belon kelar, eh terkadang gengsinya udah  berkoar-koar.   

“Allah akan meninggikan orang-orang beriman di  antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu  pengetahuan beberapa derajat” (QS.Al Mujadalah:11)

Ya, Allah Swt memang memuji orang yang berilmu. Tapi  yang dimaksud bukan orang bertitel apalagi yang cuma gengsi-gengsian lho. Siapa saja yang getol belajar untuk meningkatkan  kapasitas diri, layak disebut orang berilmu. Makanya, kalo mau  lanjutin kuliah jangan jadi mahasiswa bermasalah. Jadilah generasi  intelek penebar berkah. Biar titelnya cocok dengan predikatnya  sebagai orang yang berilmu. Akur? DRISEr, biar kita bisa jadi bagian dari generasi intelek  penebar berkah, berikut tips untuk mewujudkannya.  

Ambil langkah 4P : PILIHAN, PERENCAAN, PERMODALAN,  PEMATANGAN!

  • PILIHAN Seleksi pilihan kita. Lanjut kuliah artinya kita harus siap dengan biaya, waktu yang lumayan lama di kampus, minat (jangan Cuma  ngikut ya) dan restu dari ortu. Salah satu saja tidak terpenuhi,  jalan kita bisa tersendat di tengah jalan. · PERENCAAAN Rencanakan agenda kita sesuai apa yang kita pilih. Misalnya: pilih  kampus yang sesuai dengan ‘derajat kesiapan’, supaya gampang  lulusnya. Jangan muluk-muluk, tapi juga ngga boleh pesimis.  
  • PERMODALAN Sebelum melangkah, pikirkan sumber modal. Kalau masih kurang, pikirkan darimana kira-kira bisa kita dapatkan? Dari usaha sampingan, atau beasiswa, yakinlah masih banyak pintu rezeki.  Yang penting, dipersiapkan ya segala kemungkinannya.
  • PEMATANGAN Minta dukungan orang-orang terdekat, minimal minta do’a gitu loh. Jika kita mengalami banyak tantangan, matangkan mental kita dengan amal soleh. Sedekah, Sholat malam, menjauhi  kemaksiatan dan laksanakan kewajiban.  Semua itu untuk  membangun sinyal kita kepada Allah Swt, Sang Pengatur Segala  Urusan.  Selamat merangkai masa depan! [Alga Biru]