majalahdrise.com – Kalo cuman asap dari sampah yang  dibakar, mungkin gak masalah.  Sekejap aja udah hilang terbawa  angin. Lah ini, yang sengaja dibakar lahan  gambut yang luasnya hektaran. Udah gitu  pas musim kemarau saat hujan sebatas  angan-angan. Kejadian deh, asap  pembakaran membumbung tinggi dan  memenuhi udara yang bikin penduduk  bumi hidup merana.  Kabut asap pun jadi musibah  nasional yang menyita perhatian dunia.

Gimana nggak, cakupan musibah kabut  asap meliputi wilayah di 12 provinsi,  dengan luas jutaan kilometer persegi.  Kabut asap pekat terutama menyelimuti  wilayah Sumatera Selatan, Jambi, Riau,  Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah dan  Kalimantan Selatan. Korban pun  berjatuhan. Ratusan ribu penduduk di tiga  pula besar, terjangkit Infeksi Saluran  Pernapasan Akut/ISPA yang bisa berujung  kehilangan nyawa. Inna lillaahi..! Musibah kabut asap ini udah  kejadian sejak tahun 1967. Kalo masih  kejadian, pemerintah belum serius atasi  musibah asap. Mungkin karena ada  pengusaha yang ceesan sama pemerintah  jadi sering lolos dari jeratan hukum.

Gak tahu  deh. Yang pasti, Drise turut merasakan duka  mendalam terkait musibah kabut asap ini.  Seperti terungkap dari penuturan salah satu  Driser, Mbak Dini dari Pekanbaru Riau.  “Terkait kabut asap ni, kami cukup  mnderita,, ssh brnfs, anak2 terpaksa libur sklh,  drmah mereka ttp jga kna asap, krn asap jga  sdh masuk kdlm rmh.. mgkn klau rmh nya br ac  g mslh, yg g pnya gmna, udh bnyk korban  brjatuhan, jka pmrnth tak juga bisa bertindak  tegas terhadap para pembakar hutan, kmi bsa  mati perlahan. Hnya kpd Allah kmi berharap,  smga Allah sgra menurunkan hujan, mhn  doanya saja dri tmn2 semua..”  Mari kita berdoa, semoga Allah segera  turunkan hujan untuk menghalau kabut  asap. Dan terus ingatkan pemerintah agar  lebih peduli terhadap nasib rakyatnya. Kalo  nggak, bakal dituntut entar di akhirat.  Musibah kabut asap? Piuuh..pergii!!  [@Hafidz341]

di muat di majalah drise edisi 51