Menyontek, siapa yang gak kenal  dengan kegiatan yang satu ini?  MMungkinkah Anda salah satu  pecandunya?? Atau mungkin mantan??  Ho.ho.. atau malah mungkin pernah  menjadi bulan-bulanan se-isi kelas gara-gara gak mau ngasih contekan? Atau  mungkin justru anda yang marah-marah  sendiri karena gagal nyontek waktu ujian,  NAUDZUBILLAH saya harap tidak ya…

menurut kamus besar bahasa Indonesia,  menyontek diartikan sebagai sebuah  perilaku curang pada saat ujian sekolah,  and menurut Wikipedia Encyclopedia  menyontek merupakan sebagai suatu  tindakan tidak jujur yang dilakukan secara  sadar untuk menciptakan keuntungan  yang mengabaikan prinsip keadilan.nah  loh.. apa bedanya sama nyolong, ya gak??

Dalam sebuah hadist dikatakan  bahwa Rasulullah saw bersabda : “Barangsiapa mencurangi kami  maka bukan dari golongan kami”(HR.  Muslim) Dari hadist di atas jelas tergambar  bagaimana kedudukan orang yang  berbuat curang. Dalam hal ini, mencontek  dan bahkan memberika contekan kepada  teman dengan membiarkan teman lain  membaca jawaban kita, adalah termasuk  kecurangan dan hal ini merupakan hal  yang jelas-jelas dilarang dalam Islam, plus  gak di anggap sebagai golongannya..

naudzubillah Mungkin masih banyak dari  saudara/i kita semuslim yang tidak segan  mencontek untuk mendapatkan hasil yang  sempurna. Cara apapun dilakukan,  asalkan tidak ketahuan. Padahal Allah  berfirman : “Sesungguhnya Allah mengetahui  apa yang ghaib di langit dan di bumi, Dan  Allah Maha Melihat apa yang kamu  kerjakan” (Q.S. Al-Hujuraat:18).

so.. perlu dicamkan bahwa Allah  maha melihat. Hm… sekarang kan lagi musim  ujian neh, saya jadi ingat sebuah peristiwa  yang saya alami beberapa minggu yang  lalu saat mengikuti ujian tengah semester  di SMA tercinta saya, saat ujian hari  pertama selesai, saya sempat terlibat  dalam sebuah percakapan kecil dengan  seorang teman saya, Saya : gimana ujiannya tadi?? Teman : sukses sob, untung aja  tadi aku duduk paling belakang so semua  terkendali (nyontek maksudnya) tapi aku  prihatin sama kamu hari ini, tadi kamu  duduk paling depan kan? Sabar ya sob…  (sambil nepuk2 bahuku buat aku  terbatuk-batuk)

Saya : maksud loe? Sorry nih aku  udah tobat udah jadi aktifis kejujuran anti  nyontek.. sambil tersenyum pahit, plus  kecut agak manis dikit kayak jeruk nipis di  campurin kecap, (lumayan buat ngobatin  batuk yang tadi) dia pergi meninggalkan aku.. Ckckck sungguh tragis percakapan  tadi D’riser kita malah disuruh sabar cuma  karena gak bisa nyontek, seolah-olah gagal  nyontek itu adalah sebuah musibah besar,  nah loh pemahaman yang salah nih, keblinger  emang menjadikan nyontek sebagai sebuah  ritual wajib untuk bisa mendapatkan nilai  bagus.

Ditambah lagi sebuah peristiwa yang  tak asing lagi untuk kita, “kebocoran soal” UN  tiap tahunnya udah jadi rahasia umum bro,  suatu bukti bahwa pihak sekolah mendukung  transaksi terlarang ini. “biar lulus 100%”  alasannya sih getoe… nah kalau gitu siswa-siswinya gak usah di sekolahin aja sekalian  trus pas ujian tinggal dibagiiin kunci jawaban  aja kan rebess. Ckckck ini mah namanya  pembodohan siswa secara massal, pantas  Indonesia gak maju-maju generasi yang  dicetak dari dunia pendidikan adalah generasi  pencontek semua.

Banyaknya siswa yang gak  lulus pada saat ujian bukan berarti  mencerminkan kegagalan sekolah tersebut  dalam membina siswanya apalagi kalau  hasilnya emang murni tanpa nyontek, salut  nih bro… justru hal ini bisa jadi pembangkit  semangat pihak sekolah untuk memunculkan  ide2 baru dalam proses pembelajaran supaya  siswanya bisa sukses saat ujian, kan hebat  tuh…

Masih ngebahas soal nyontek-menyontek beberapa masyarakat dan orang  tua juga ngedukung aktifitas haram ini tentu  masih tersimpan rapi dalam memori kita  tentang peristiwa beberapa waktu yang lalu  dimana seorang anak mencoba menjunjung  tinggi nilai kejujuran sebut saja Alif, dia  dipaksa seorang wali kelas untuk memberi  contekan kepada teman-temannya saat  mengikuti ujian nasional, jelas saja orang  tuanya langsung marah dan melaporkan  kejadian ini kepada pihak berwajib, tapi gak  tau deh kayaknya kejujuran udah di anggap  hal negatif bukannya malah mendapat respon  positif, orang tua murid malah mendemo  keluarga Alif, bahkan mengancam akan  membakar rumahnya..

Naudzubillah Kegiatan menyontek inipun gak  pernah mengalami penurunan peserta  bahkan terus bertambah, ibarat penyakit  menular yang berbahaya dan belum di  ketahui apa obatnya, perilaku ini telah  menggerogoti pribadi setiap manusia yang  telah terinfeksi, semakin dinikmatinya  penyakit ini maka semakin betahlah dia  bertahan dalam diri kita bahkan akan  berkembang biak dan siap untuk  menularkannya kepada orang lain, gak  percaya??

Tanya aja sama aktifis nyontek, dia  belajar nyontek dari mana? Trus perhatikan  teman2 sekelas kamu saat ujian, nyontek gak  dilakukan oleh satu orang saja bahkan akan  terus bertambah. Beberapa aktivis nyontek memang  berhasil mendapatkan nilai bagus saat ujian,  tapi perhatikan apa yang terjadi pada diri  mereka, jiwa2 pemalas telah tumbuh dan tak  dapat diragukan lagi, kebodohan pun  menyertainya. Mereka tidak akan mampu  berfikir aktif, dan malas untuk belajar, sebab  apa?

Mereka hanya mampu  menggantungkan harapan mereka kepada  contekkan mereka, iya kalau berhasil  nyontek kalau gagal? Wah akibatnya bisa  lebih fatal. Dan perhatikan juga akibat dari  seringnya menyontek, selain dosa yang kita  dapat, masa depan suram bro… dunia gak  membutuhkan seorang pembohong yang  malas plus bodoh.

Ibarat ketika kita ingin membuat kue,  tentu kita akan mencampurkan bahan-bahan  yang berkualitas tinggi dan bermutu baik  untuk menghasilkan kue yang memiliki cita  rasa super dan bernilai jual tinggi, begitu  juga dalam beraktifitas sob, sesuatu akan  menghasilkan sesuatu yang baik jika kita  melakukannya dengan cara yang baik sesuai  perintah Allah tentunya dan sebaliknya, kalo  prosesnya aja dilakukan dengan jalan  kesesatan, udah dijamin deh hasilnya bakal  hancur lebur berantakan… oleh karena itu,  selalu ingat sob, Allah tidak pernah menilai  hasil yang diperoleh seseorang, melainkan  proses yang dilakukannya untuk  mendapatkan hasil tersebut dan tentu saja,  hukum Allah berlaku di dalamnya.

So buat kamu aktivis nyontek,  monggo dihilangkan deh kebiasaan  buruknya, dan buat kamu yang baru mau  nyoba jadi aktivis nyontek, STOP !! jangan di  lanjutkan, dan tak lupa untuk yang sering  ngasih contekkan, dengan alasan solidaritas  atau perikemanusiaan sudahilah, justru kita  malah akan memperburuk keadaan,  membantu teman kita menjadi generasi  pemalas bin bodoh. Jangan ragu lagi untuk  membebaskan diri dari aktifitas buruk ini,  dan nyatakan diri kamu sebagai aktifis  kejujuran anti nyontek. KEREEN..[]