Majalahdrise.com – Bulan Februari, identik  dengan bulan cinta. Karena  di pertengahan bulan,  tepatnya tanggal 14, orang-orang  ramai mengucap cinta pada lawan  jenis yang dicintainya. Konon  kabarnya, tanggal 14 dinobatkan  sebagai hari cinta sedunia yang  dikenal sebagai Valentine Days (VD).  Ciyus? Apa komentar driser yaa  tentang VD…..yuk simak!

Apa pendapat kamu tentang  Valentine day ? Suka diajakin ngga sama  teman-teman? “Aku dari dulu kurang suka, walau  sering diajakin juga. Apalagi pas yang ada  pacarnya. Kesempatan dalam kesempitan  deh. Bisa-bisa perempuannya kehilangan  keperawanan. Kan atas nama cinta. Aduh,  kasian deh pokoknya. Penyesatan cinta tuh”  (Rahmadiana Alfatih, Mahasiswa  Surabaya)

Pertanyaan  yang sama juga  dilontarkan oleh  rekan Mahasiwa di  tempat lain. Kali ini  opini datang dari  Mahasiswa  Samarinda.

“Jujur nih ya  kak, dulu pas SMP  aku ikut ngerayain  juga. Yah, namanya  juga tuntutan  pergaulan. Heheh.  Tapi pas aku dikasi tahu bahwa  Valentine Day itu ngga ada dalam  ajaran Islam, udah deh pada bubar  acara gituan. Buat apa kita menyerupai  aktivitas orang kafir. Sama aja dong kita  bagian dari mereka” (Rara, Poltek  Samarind Selain dari para mahasiswa,)

Tim  DRISE berhasil juga minta jajak pendapat  dari guru juga loh. Berikut ulasannya :  “Namanya juga cinta dan kasih sayang,  seharusnya dirayakan setiap hari. Kita  berikan rasa cinta kasih  kepada orang yang pantas  dan halal. Jangan latah deh  ikut merayakan V-day, itu bukan  budaya kita. Malu ah!” (Bu Ridha,  Guru SD IT)

Sekarang, kita simak ya tausiyah  singkat dari Pemerhati Remaja sekaligus  Aktivis Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia.  Renungkan, resapi dan pahami ya

Dear! Hari valentine hakikatnya tidak  dikenal dalam ajaran Islam. Karena itulah  seharusnya setiap muslim memahami  sejarah valentine sebelum ikut-ikutan merayakannya.  Valentine adalah nama  seorang pendeta yang  dermawan pada zaman Romawi Kuno,  yakni Saint Valentine. Karena suatu  permasalahan ia pun dibunuh. Hari  dibunuhnya st.valentine itulah yang  kemudian dirayakan sebagai hari  keagamaan. Namun sejak abad ke 16 M,  hari valentine mulai menjadi sebuah  perayaan umum yang dirayakan oleh  seluruh manusia di dunia termasuk kaum  muslimin dengan kedok ‘hari kasih sayang’. Inilah yang disayangkan, para remaja  muslim berlomba-lomba merayakan hari  merah jambu ini meski hakikatnya  perayaan tsb tidak pernah ada dalam  ajaran Islam.

Remaja muslim seharusnya  menyadari tentang kaharaman merayakan  hari valentine, bahkan Rasulullah saw telah  mengingatkan kita bahwa “barang siapa  yang menyerupai suatu kaum, maka  mereka itulah termasuk bagian dr nya.”  Tentu kita tidak mau disamakan dengan  orang-orang kafir bukan? Seoran g muslim  sejati itu  punya  prinsip yang  jelas,  berislam  secara  kaffah. Tidak  mudah  terpengaruh  oleh  lingkungan yang mengajak kita berbuat  dosa.

Makanya remaja muslim kudu  membekali diri dengan tsaqofah Islam  yang banyak supaya tidak terjebak pada  segala sesuatu yang mengundang murka  Allah. Caranya remaja muslim wajib ikut  kajian Islam untuk menambah tsaqofah  keislamannya. Tak hanya itu, bergaul  dengan orang-orang yang shalih pun akan  menghindarkan kita dr aktivitas sia-sia,  karena akan ada yang selalu mengingatkan  kita dalam kebenaran. (Mba Hana, Aktivis  Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia)

Driser, kayanya nggak ada  pantas-pantasnya remaja en remaji  muslim ikut euforia dengan kehadiran  VD. Lantaran udah jelas banget bukan  budaya Islam. Kalo tetep ngeyel  ngucapin selamat, ngasih kado, terima  kado, atau ikut ngerayain bareng  sohib, bisa-bisa terkena sentil hadits  Rasul saw berikut: “Barangsiapa yang  menyerupai suatu kaum, maka dia  termasuk bagian dari mereka.” (HR.  Ahmad 2: 50 dan Abu Daud no. 4031).  Iih ngeri…!

Di muat di majalah remaja islam drise edisi 54