Majalahdrise.com – Namanya  modifikasi, pastinya  nggak semua baru.  Tapi comot sana-sini biar hasil  akhirnya nggak  bikin malu. Ide  Islam Nusantara  juga gitu. Biar  masyarakat nggak  ngerasa kalo Inus  sesat, ruang bicara  yang disediakan  media massa,  dipake dedengkot JIN (Jaringan Islam  Nusantara) untuk ngasih pendapat. Biar kita  nggak kena tipu daya muslihat, kita kenali  dulu resep Islam Nusantara yang katanya  hebat. Resep Pertama: konsep Islam  Nusantara dianggap sebagai wujud kearifan  lokal Indonesia. Kaya mata pelajaran di  sekolah, kan ada muatan lokal tuh. Isinya  pelajaran yang berkaitan dengan  kedaerahan seperti bahasa sunda. Nah ide  islam nusantara nggak jauh beda.  Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siradj  bilang kalo Islam di Indonesia tidak harus  seperti Islam di Arab atau Timur Tengah.  Islam Nusantara, tegasnya, adalah Islam  yang khas ala Indonesia (Republika.co.id,  10/03).

Pak Komaruddin Hidayat, Guru  Besar Universitas Islam Negeri Syarif  Hidayatullah Jakarta juga bilang kalo  beberapa daerah di Nusantara ini para  wanitanya sudah biasa aktif bertani di  sawah untuk membantu ekonomi keluarga.  Mereka sulit disuruh mengganti pakaian  adatnya dengan pakaian model wanita Arab.  Di Amerika, dia menambahkan, telah terjadi  Amerikanisasi Islam dan di Eropa terjadi  Eropanisasi Islam (Koran Sindo, 10/04). Intinya, aturan Islam harus fleksibel  kaya permen karet. Bisa dimodifikasi seenak  udel, menyesuaikan dengan kondisi daerah.  Padahal dari awal Islam diturunkan oleh  Allah swt, sebagai petunjukan bagi seluruh  umat manusia.

Nggak cuman ditujukan bagi  orang Arab, Eropa, atau Asia. Itu artinya, terlalu dangkal kalo berpikiran syariah Islam yang mulia dimodifikasi dengan berbagai  dalih agar sesuai dengan adat istiadat dan  budaya lokal.  Untuk perkara mubah sih oke-oke aja.  Selama nggak melenceng dari aturan  syariah. Model kopiah yang dipakai saat  shalat, bisa menyesuaikan dengan budaya  daerah. Tapi kalo pakai jilbab bagi muslimah ketika keluar rumah, udah ketok palu. Kagak bisa diganti dengan sarung dan kebaya  cuman lantaran budaya lokal di daerah  pertanian. Jangan-jangan, entar keluar lagi  ide biar ongkos pergi Haji murah dan nggak  banyak antri, tujuannya bukan ke Mekkah  tapi ke Jakarta. Thawafnya bukan ngelilingin  Ka’bah tapi muterin monas.

Hadeuh!  #TepokJidat Dan satu lagi, mental penjajah nggak  udah dipelihara. Sampe ngerasa kalo Islam  itu produk budaya arab. Nggak semuanya  ajarannya cocok diterapkan di nusantara.  Kesannya, islam ngejajah Indonesia. Padaha justru Islam menjadi bagian dari tercapainya kemerdekaan bangsa ini. Walau al-Quran  dan al-Hadits berbahasa Arab, isinya bukan  budaya Arab. Tapi perintah Allah SWT untuk  seluruh umat manusia. Catat! Resep Kedua: Islam Nusantara dianggap sebagai pilihan untuk menampilkan wajah  Islam yang ramah, moderat, dan toleran.  Soalnya, mereka pikir wajah Islam saat ini  sangar dan sarat konflik. Terutama ngeliat kondisi di timur tengah yang setiap hari  terus bergejolak. Nggak ada abisnya.  Sehingga nggak layak jadi teladan bagi umat  Islam.

di muat di majalah remaja islam drise edisi 49