Majalahdrise.com – Sis, coba sejenak buka mata dan  pikiranmu. Lihat berita baca koran.  Perhatikan dengan jeli gimana kondisi  kaum muslimin saat ini? Kemiskinan  meningkat, Kriminalitas kian parah,  komunias lesbi, homo, gay plus transgender  kian beringas nunjukin eksistensinya. Kaum  perempuan ogah-ogahan menjaga  kehormatan mereka. Anak kecil kian banyak  jadi korban kekerasan dan pelecehan  seksual. Angka perceraian kian meningkat.  Masalah pendidikan gak pernah berakhir.

Negeri muslim terus menerus manut sama  Negara kafir, dan sederet permasalahan  kaum muslim lainnya yang jika saya tuliskan  disini, selain bikin tangan saya pegel, juga  gak bakal ketampung saking banyaknya.  Sekilas kalian mungkin mengatakan,  “itu udah biasa kali. Gak usah mikir kemana-mana. Urus diri sendiri aja dulu. Masa bodo.  Boro-boro Nyibukin mikir orang lain. Gue  aja banyak masalah gini”. Hmmm, kalau ada  yang jawabnya gitu, kasian banget. Cuman  mikirin diri sendiri. Belon aja kalo mati  nggak ada yang mandiin, nyolatin, atau  nguburin. Mau? Masalah yang dihadapi umat itu  tanggung jawab kita. Lantaran kita bagian  dari umat sedunia. Itu artinya, kita bakal  terkena getahnya meski berdiami diri.

Sekarang, coba kita berpikir lebih kritis.  Harusnya kan gak ada kemiskinan, karena  negeri kita kaya sumber daya alamnya.  Kriminalitas bisa diminimalisir, karena  hukum dalam Islam tegas. Harusnya gak  ada lesbi, gay, transgender, karena fitrah  manusia suka ama lawan jenis. Ayam jantan  aja doyannya betina, bukan jantan,betul? Harusnya perempuan dan anak-anak  nggak mengalami berbagai pelecehan dan  kekerasan, karena dalam Islam mereka  dilindungi oleh pihak laki-laki dan negara.  Harusnya pendidikan menjadi sarana untuk  mencetak generasi cemerlang, bukan  generasi yang doyan narkoba, tawuran, free  seks, apalagi keranjingan nonton konser  musik.  Masih banyak harusnya-harusnya lain  yang mesti kita pertanyakan. Kenapa  kondisi umat jadi terpuruk kaya gini  padahal kita sebaik-baik ummat, dan  agama kita adalah sebaik-baik agama??

Ketika Ajaran Islam Dicuekin Sis, kondisi di atas kejadian lantaran  ajaran Islam dicuekin. Yang namanya  seperangkat aturan, emang nggak akan diketahui kalau dicuekin. Apalagi jika  kita meyakini sesuatu itu sebagai  aturan hidup. Mempelajarinya  emang kudu. Nah, Islam sebagai  aturan hidup, hanya akan jadi  seonggok kitab jika nggak dipelajari  untuk kemudian diterapkan. Islam  itu sistem hidup lho. Bukan sekedar  agama seperti ajaran agama yang  lain. Islam beda. Islam adalah  agama sekaligus pandangan hidup  ummat manusia. Jadi, First of all,  kalian kudu membenahi diri. Mulai  detik ini, kuatkan tekad untuk  menjadi seseorang  yang lebih baik. Nah,  untuk tahu gimana caranya jadi orang baik,  maka kalian kudu ngaji. Nggak bisa nggak.  Harga pas. Nggak bisa ditawar lagi.  Ngaji di sini bukan ngaji sekadar baca  al-Quran tanpa paham maknanya. Tapi  mengenal Islam yang mendalam hingga  kalian dapetin ilmunya dan paham untuk  diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Faham Islam adalah satu-satunya cara  agar hidup kalian ke depan jelas arahnya.  Gimanapun, kelak kalian bakal jadi Ibu lho.  Menjadi seorang Ibu, tentu membutuhkan  ilmu, apalagi kalau udah punya anak. Eits, ini  kok udah ngomong jadi ibu-ibu ajah sih? Kita  kan masih punya cita-cita laen. Ya gak papa  dong. Ngaji, mendalami islam untuk mempersiapkan ilmu dalam rangka  mendidik anak kelak agar terwujud  generasi cemerlang. Ini bukan perkara  gampang dan butuh waktu yang gak  sebentar lho. Apalagi berharap anak cerdas  dan faham agama. Itu semua Gak akan  terlahir dari didikan seorang Ibu yang gak  faham ilmu agama.

Ini butuh perhatian  serius, Sis. Ditangan kalianlah, peradaban  Islam sedang di persiapkan, sehingga  generasi mendatang betul-betul  mendapatkan ilmu mumpuni yang  siap  menorehkan tinta emas peradaban Islam  untuk kedua kalinya.  Dua hal yang perlu kalian sadari.  Kalian punya dua peran penting bin genting  untuk saat ini. Apa peran itu? Kalian adalah  generasi muda, arsitek peradaban untuk  kejayaan Islam dimasa depan. Selain  itu, kalian adalah calon Ibu pendidik  generasi cemerlang. Bercita-citalah  untuk menjadi Ibu yang memiliki anak  pemberani penakluk konstantinopel,  Muhammad Al-Fatih. Bayangkanlah  bagaimana bahagianya menjadi Ibu  seperti Ummu Imaarah yang merelakan   anak-anaknya menjadi syuhada.

Bercita-citalah, menjadi Ibu yang memiliki  anak cerdas seperti Ibu Imam As-Syafi’i.  Itulah sebaik-baik cita-cita. Dan itulah  sebaik-baik prestasi.   Masa iya sih pengen jadi Ibu dan  berharap punya anak seperti Imam Asy-Syafi’I, tapi kerjaannya hang out, demen  konser plus doyan jogetan? Itu mah mimpi  kali yee… so, biar cita-cita plus tujuan kamu  jelas, Ngaji yuks! [Juanmartin]

di muat di majalah remaja islam drise edisi 52