Majalahdrise.com – Bogor emang famous sebagai kota hujan. Tapi, sekarang Bogor lagi nge-hitz sama sebutan kota hujan keringet dingin yang bikin orang merinding. Kenapa? Soalnya kasus pembakaran bayi yang dilakuin sama sobat kita di Bogor jadi sorotan masyarakat Indonesia. Usut demi usut, dia bakar bayi gara-gara udah hamil di luar nikah. Biasanya orang nutupin malunya pake aborsi, ini lebih ex-tream dengan dibakar.

Ini cuma salah satu contoh kasus kriminal yang dilakuin sama Anak Baru Gede alias ABG. Pertanyaannya, kenapa sih ini terjadi sama ABG? Anak yang harusnya masih unyu-unyu, nikmatin masa-masa belajar di sekolah, eh malah dirusak sama kasus-kasus yang gak pantes dilakuin sama manusia. Semua disebabkan sama 3 love yang masih permanent di ABG, yaitu:

  1. Love Song

Lagu-lagu sekarang dah ngehipnotis ABG buat mikirin cinta. Cinta sama ortu sih bagus, tapi masalahnya cinta ini ditujukan ke orang yang belum halal baginya. Kebanyakan lagu-lagunya tentang luapan perasaan cinta dari mulai yang galau sampe nuansa sumringah (berbunga-bunga karena cinta). Setiap ada lagu cinta, langsung booming andnge-hitz. Sarapan, makan siang, makan malem pasti ditemenin sama lagu. Sampe-sampe gak bisa tidur kalo gak dengerin lagu. Apalagi lagu yang ada kenangannya sama someone. Iyuhhh…

Ngedengerin lagu cinta menyebabkan naiknya naluri nau’ (kasih sayang) yang ngebuat VMJ (Virus Merah Jambu) semakin mnggebu-gebu di tengah ABG. Rasa cenat-cenut di hati makin tinggi, tapi belum siap nikah. Dan ini membuka kesempatan setan untuk beraksi. Lalu… ABG kebobolan dan terjadilah pacaran. Dimana ada pacaran, ujung-ujungnya freesex. Katanya pacaran gak afdhol tanpa ketemuan, pegangan tangan, dll. Pacaran lebih harmonis ditemenin sama lagu-lagu romantis yang bikin cenat-cenut ga karuan. Akhirnya, lupa dosa, lupa dunia, lupa segalanya. Benih-benih sex pun muncul.

Rangsangan lagu-lagu cinta bikin nambah rasa cinta plus sex merajalela. Akhirnya kebobolan deh. ABG bisa sampe nekat ngelakuin yang harusnya belumpantes dilakuin. Kalo udah tekdung baru panik. Rasa malu lebih gede daripada rasa kemanusiaannya. Segala cara dilakuin buat benerin image jadi baik lagi. Caranya gak nanggung-nanggung, aborsi dilakuin. Bahkan, ngebakar bayinya pun dijabanin kaya yang dilakuin sobat kita di atas. Belum lagi kalau si cowo gak mau tanggung jawab, bisa-bisa cewenya di bunuh. Ya Allahh, kasian banget ya? Ngehasilin dosa yang berkali-kali lipet gara-gara rangsangan dari love song. MasyaAllah…

  1. Love Story

Gak cuma lagu, perusak ABG juga adanya cerita-cerita yang gak bermutu. Ada dua macem love story lewat film (video,dll), sama tulisan (novel, cerpen, dll). Pas Twilight tayang di bioskop, ABG pada ngantri rebutan tiket. Bagi yang boke, biasanya ngeburu copy-an fim di kaset-kaset CD bajakan.

Adegan-adegan yang membangkitkan libido diumbar semua film yang bebas untuk ditonton ABG, bahkan anak kecil. Film-film khusus sex kaya pornografi, pornoaksi juga berkeliaran bebas buat jadi hidangan ABG. Padahal, film-film kaya ginian bukan cuma ngerusak prilaku, tapi ngerusak saraf-saraf otak ABG. Dampak negatif udah banyak diketahui orang. Tapi, they don’t care!Sebagian orang malah sengaja nyelipin adegan-adegan terlarang difilm-filmnya demi duit. Katanya itu jadi daya jual tersendiri bagi para pembisnis. Kalau gak ada itu,gak seru. Astagfirullah. Serem!

  1. Love is money

        Zaman sekarang, banyak orang tua yang ngeganti kasih sayangnya sama duit. Orang lebih banyak ngasih money sama anaknya dibanding love. Tapi kan money perwujudan kasih sayang… Ya, itulah alasan mereka. Kedengerannya sih bagus, tapi faktanya…. Orang tua sekarang cumangasih uang/fasilitas. Digunakan buat apa uang dan fasilitas itu, orang tua jarang memperhatikan bahkan don’t care. Banyak kasus ABG udah pada nonton film porno dari gadget yang dia punya. Yups, dengan teknologi canggih film porno bisa diakses dengan mudah. Ortu dah beliin gadget mahal karena menurutnya itu bentuk kasih sayang biar anaknya biar gak kudet. Tapi, karena gak adanya pengawasan, anak bisa bebas ngegunain gadget yang dia punya.

Ortu gak peduli sama aktivitas anaknya. Yang penting dia bisa bahagiain anaknya lewat fasilitas yang ngejamin. Pas masih kecil ortu ngebiarin dia ngerjain apa yang dia suka, karena kan ‘masih kecil’ waktunya mencoba dan berekspresi. Pas udah gede ortu juga ngebiarin, dengan alasan ‘kan udah gede ini, udah tau yang bener dan baik menurutnya’. So, kapan dong ortu perhatian sama anaknya?

Anak terlantar. Bebas ngelakuin apa aja dengan fasilitas yang ada. Termasuk pacaran. Anak pacaran, it’s ok. Nganggepnya si anak bisa ngatur diri sendiri. Pas kebobolan, baru deh perhatian. Syok, kecewa, bahkan ada yang sampe pingsan-pingsan pas denger anaknya kena kasus.

Itulah three love yang menyebabkan maraknya kasus-kasus yang dilakuin sama ABG. Dalam islam, three love udah diatur. Dari mulai love song yang dilarang (bagi yang belum siap nikah) untuk didengarkan karena temasuk hal-hal yang membangkitkan nau. Termasuk film-film, novel, dan banyak lagi yang membangkitkan nau

Tak hanya itu, ABG juga dibantu sama orang tua supaya selalu berada di jalan-Nya. Termasuk ngehindari lagu-lagu cinta, film, novel-novel dan lain-lain. Dengan love yang dikasih ortu dalam islam bikin ABG lebih terjaga sama islam. Ortu yang ngarahain ABG (khususnya anaknya) buat selalu ngisi waktu di dunia sama hal-hal yang berguna dan sesuai sama islam. Karena ortu tau kalau anak itu tanggung jawab dia. Tumbuhnya anak tergantung sama ortunya. Kalau ortunya ngasih ilmu-ilmu islam untuk ngehindarin maksiat, maka isnyaAllah anaknya bakal selamet dunia akhirat. Anak akan terhindar dari kasus-kasus ABG yang lagi ngebludak. Amazing! []

By: Fitriyah Desriyanti, SMAIT Insantama Bogor

di muat Majalah Remaja Islam Drise edisi #42