Saturday, May 23

Galaukoma (galau tingkat dewa)

oji mengerjapkan matanya untuk kesekian kali di depan layar monitor. Matanya tajam mempelototi status kawan-kawannya di facebook. Lulu yang sedari tadi nangkring di sisinya seolah dilupakan. Oji sibuk memberikan komentarkomentar dahsyatnya disetiap status. Lulu gerah. Ia bergegas beranjak ke bagian server membeli minuman.

Tenggorokannya kering karena terdiam dalam beberapa waktu, diam bukanlah kebiasaannya. Namun kali ini Lulu terpaksa harus bersabar. Ia kesal begitu kembali dan duduk di sisi Oji, Lulu masih tidak di anggap sama sekali oleh Oji. Jiwa Oji di sisinya namun raganya entah kemana. Weksss mendramatisir banged. “Ji, udah blon? Lama banget. Ga selesai selesai juga lu online?” Oji hanya melirik Lulu sejenak lalu mendaratkan pandangannya kembali ke layar monitor.

Lulu menyeruput minumnya. Sengaja meniup minuman gelas itu sambil menyeruput tetesan terakhir hingga menimbulkan efek suara “grrrookkkkhhh”. Berkali-kali hingga Oji menoleh ke arahnya. “sabar Ul, tanggung nih. Gue nunggu koment koment selanjutnya” “emang siapa sih yang bikin status?” tatapannya Ia arahkan kea rah monitor dengan rasa malas

“nih ..emmhh..ada…ada akhwat..engghh lu liat coba” “ah ellu..status gitu aja bikin lu panas dingin. Tu biasa aja, gue ga melihat sesuatu  yang special” Lulu menggerutu tanpa memfokuskan pandangannya pada status itu lagi. “jadi gimana nih tugas kita? Rencana awal kan mau nyari tugas,ji. Bukan nge-FB. Mana ntar lagi ashar, kita harus ketemu Mas Hadi’ “ngapain emang?” Oji menjawab tanpa menoleh

“kita kan ada aqad Ji sama Mas Hadi. Ngaji jam empat!” Lulu menjawab kesal setengah tereak. Akibatnya, lirikan sebal dari pengunjung warnet lainnya harus Ia terima.  “what??? Oh My Hooottt…gue lupa. Owh, tugas??Apa soalnya?? Tugas mata pelajaran apa Ul??gue lupa” Lulu menatap temannya dengan malas sembari menjawab dengan nada lemas “Fisika” Tanp ba bi bu apalagi a i u e o, Oji ngebut memanfaatkan sisa waktu yang ada.

Mengejar keterbatasan dana sekaligus mengejar waktu yang ada sebelum ashar tiba. Begitulah, orang tua belum mampu menghadiahkan benda berbentuk segi empat yang dulu mereka kenal computer jinjing. Walhasil, warnet tetap pilihan paling tepat. Oji terburu-buru menyimpan data tugas dan bergegas menuju server meninggalkan Lulu yang menatapnya dengan tatapan memelas.

………..

“mengomentari status akhwat di  facebook boleh ga kak?” Lulu bertanya,maksudnya jelas ingin menyindir Oji “ya status yang gimana dulu Lu?kalau status palsu, mending ga usah kali. Ntar terjadi hal-hal yang ga di inginkan gimana coba?” Mas Hadi menjawab pertanyaan Lulu dengan ringan. “status palsu maksudnya Kak?”

 “yaelahhh status palsu lug a tau?  Ul  Ul…lu blo’on amat sih” Oji menyerempet “enak ajah. Emang apaan? Status palsu  itu kayak apa coba? Kayak status akhwat yang di facebook tadi?” Lulu men-skak mat Oji di hadapan Mas Hadi.

 Oji sukses dibuat cengengesan. Mesem-mesem hidung kembang kempis dengan telinga memerah ketika tatapan Mas Hadi beralih kepadanya. “akhwatnya kenapa emang Ji?” “eng…eng..nggak kenapa-kenapa sih  kak?”

“ga kenapa-kenapa kenapa?wong lu tadi  sampe ga ngerasa gue di samping ellu Ji” Lulu menatapnya dengan tanpa nyawa “ ga kok Kak. Tadi cuman nulisnya puitis banget…”

 “dan Oji merasa itu ditujukan ke dia Kak. Ge er akut!” belum usai ucapan Oji, Lulu sudah menyerobot. “eh bukan gitu kali maksud gue” “lalu apa? Lu terlihat benar-benar  meresapi tiap hurufnya. Padahal itu kan belum tentu ditujukan buat ellu. Ih akhwat juga kenapa bikin status mellow mellow swallow” Lulu memprotes tanpa putus. “emang lu baca tadi?” “eh,kalian kok sibuk gitu? Saya kan Cuma  Tanya statusnya apa?” Mas Hadi menyela “ya biasa aja Kak…” Oji menjawab  dengan pelan. Mas hadi hanya menatapnya,terdiam membiarkan Oji dalam rasa bersalahnya. ‘

……….

 “ellu sih Ul, pake acara melapor segala  ke Mas hadi”, Oji berjalan lunglai, nyawanya tinggal separuh. Separuh nyawanya ada pada lagu hehe “emang salah?” Lulu benar-benar ga memberi ruang bagi Oji “ya bukan gitu…” “trus?” “ya ga pa pa” “lho??”

……………………….

 “hari ini gue ga bisa ketemuan Mas Hadi,  Ul. Lagi sakit. Bilang ke Mas Hadi ya” Lulu membacakan pesan singkat Oji  untuk Mas Hadi. “kemarin baik-baik aja kok. Sekarang  sakit” “ya kali aja kemarin kehujanan Ul” “kemarin ga hujan kok Kak” “ya, berkhusnudzon lebih baik kan?” Mas  Hadi memberi jawaban dengan nada bertanya. Lulu terdiam. “menurut Kakak, Oji sakit apa coba?” “ya mana saya tau Ul. Emang saya  paranormal?” Mas Hadi terkekeh menatap Lulu kemudian melanjutkan “mending kita ke  rumah Oji yuk. Kali aja sakitnya parah” “oh iya benar. Yuk!” belum diiyakan Lulu udah berjalan mendahului Mas Hadi. Yang ditinggal hanya terbengong sejenak kemudian berjalan pelan mengikuti Lulu di hadapannya.

 ………….

Pohon jambu air di halaman rumah Oji  susah payah menahan tubuh-tubuh mungil sekitar sepuluh anak yang berebutan memanjatinya. Lulu mengernyit menahan pemikiran bahwa kesemua anak kecil itu adalah adik Oji. Ini benar-benar KB pemirsa, Keluarga besar! Hehe. Ia mengikuti Mas Hadi kini. Mengetuk pintu dan mengucap salam di tengah riuh redam suara anak-anak di pohon jambu air. Tak berapa lama Oji keluar. Sedikit terkejut terbaca dari raut wajahnya begitu mendapati tamunya adalah Mas hadi dan Lulu.

“jambu depan rumah lebat ya?” mas Hadi berbasa-basi “lu sakit apa Ji?” Lulu sama sekali tak berempati. Padahal Oji baru akan buka mulut menjawab pertanyaan Mas Hadi. “tu pohon emang punya siapa Ji?” mas Hadi bertanya lagi ‘Iya Kak. Punya kami sih. Cuman gitulah…” Oji menjawab asal “kemarin kehujanan ya Ji? Demam ya?” Lulu nyalip lagi “Oji ga kenapa-kenapa kok kelihatannya. Sehat. Nih, badannya ga panas” Lulu berdiri meraba jidat,tengkuk dan leher Oji. Oji melengoskan tubuhnya menahan geli. Mas Hadi tersenyum melihat adegan itu. ‘oh iya, emang sakit apa Ji?” “ya ga kenapa-kenapa Kak” “gue tau Ji, lu sakit apa”

 “Apa??” mas Hadi dan Oji barengan  menatap Lulu “Galau. Lu lagi galau. Galaukoma.  Galaukoma ditandai dengan badan lemes, nafsu makan menurun, perut mules tapi ga pengen BAB, malas berinteraksi apalagi dengan temen dekat. Efeknya, kepala pusing,tapi ga panas. Perasaan malas ngapa-ngapain. Aktivitas jadi terganggu, pe…. “kyaaaa panjang banget. Diem lu dieeemmmm” Oji tereak seperti orang kesurupan “perasaan seperti mau kesurupan dan itu terbukti! Hahahahaha” Lulu tertawa lebar seperti kerasukan Jin. Tangannya menunjuk Oji tepat hidung dengan ekspresi sulit dilukiskan. Mas Hadi garuk-garuk kepala yang ga gatal.

 “Lulu…udah deh. Sejak kapan emang kamu bisa mendiagnosa penyakit? Sepanjang saya kuliah kedokteran, saya ga pernah dapat penyakit yang namanya  galaukoma. Glikemi kali, hipoglikemi”, Mas Hadi tersenyum menahan tawa menyadarkan Lulu bahwa Mas Hadi adalah calon dokter. “ya…itu anamnesis”, Lulu meniru perkataan mas Hadi jika ditanya mengenai tanda-tanda penyakit. Anamnesis dipakai Lulu sebagai kata senjata pemusnah massal dalam mendiagnosa “penyakit”. Mas Hadi masih tersenyum.  Oji ngakak “sok banget lu…anamnesis…” Oji mendesis menatap Lulu. “jadi sakit apa Ji?” Mas hadi menatapnya dengan tatapan serius. Giliran Oji yang kege’eran. Mulutnya dimonyongkan. Bibirnya melet-melet.seperti lagi olahraga wajah.

“eh, jawab Ji”, Lulu mengguncang tubuh Oji. “saya…saya…eh apa tuh tadi yang di bilang UL UL? Galau…galau apa tuh tadi ul??” matanya nanar menatap Lulu “Galaukoma???lu galaukoma??? buahahahahaahahaaha” Lulu tertawadengan sukses sembari memegang perutnya yang ga sakit. Mas Hadi menatapnya heran, Oji apalagi. ”galau kenapa Ji?” Lulu melanjutkan sambil terbahak-bahak. Oji menatap Mas Hadi, memohon pembelaan melalui mata.

“galau kenapa Ji?” Mas Hadi bertanya tanpa mempedulikan Lulu yang masih stay dengan tubuh terguncang. “saya kena penyakit kali Mas. Tapi ga menular kok. Nama virusnya…” “nama virusnya virus merah jambu, tapi merahnya bukan kayak jambu di depan sono. Iya ga menular, tapi bikin yang kena, meresahkan warga sekitar hehehe” Mas Hadi mendelik, Lulu menelan tawanya. Akhirnya diam. Mas Hadi menatap Oji dengan tatapan menguliti. Oji menunduk. “Kamu siapp nikah Ji?” “Whatttt????” Oji dan  Lulu berbarengan mendelik kea rah Mas Hadi.ganas “beluuuuuummmm Mas” Oji monyong lagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *