Tuesday, July 21

Melek Dunia Penerbitan #5 : Mengenal Indie Publising

Drise jika naskah-naskahmu sering  dikembaliin alias gagal total masuk ke penerbit, sedangkan kamu  begitu ngebet bukumu pengen ada yang terbit, kagak ada salahnya nyoba jasa penerbit indie label alias indie publishing. Walah, apaan neh, ya?

 Indie publishing sebenernya kayak jasa penerbitan buku pada umumnya, tapi ga pake label alias kagak di bawah payung industri penerbitan gede (perusahaan penerbitan mayor).

Trus juga, kamu bakal diminta ikutan berkontribusi extra dalam penerbitan bukumu itu, bisa berupa duit ataupun jasa. Pokoknya, kamu bakal dibikin ngerasa sibuk dengan bukumu yang terbit itu…secara kamu sendiri yang ngebet bukumu itu terbit, kan? Jadi, wajar dunk, ada perhatian lebih gitu lho, tapi “jadi baper”, ya?

Woles aja, dah! Penerbit indie beda banget sama penerbit mayor yang dimiliki oleh perusahaan penerbitan besar. Penerbit indie ga punya nama dan modal gede yang jadi magnet para penulis berlomba ngirim naskahnya.

Trus kalo penerbit mayor, bukubukunya juga pasti berISBN and berISSN, pegawainya aja punya spesialisasi masingmasing, ada editor, proofreader, layouter, designer cover, tim produksi, tim distribusi, tim promosi, tim marketing, etc yang semuanya bekerjasama bikin bukumu layak baca, layak terbit, layak mejeng di semua toko buku, and so pasti bikin performa penjualan bukunya terdongkrak.

Orangorang kreatif di penerbitan itulah yang mikir and ngerjain bukumu sampe ke para  pembacanya. Kamu tinggal senyum aja nerima royaltynya tiap kwartal ato semester. Sedangkan penerbit indie, kamu harus ikutan kerja… eR I satu bilang, ”ayo kerja, kerja dan kerja?!” peace..

Selain itu, kalo bukumu diterbitkan penerbit mayor, bukumu bisa dicetak ribuan eksemplar agar dapat mensupply ratusan toko buku dalam jaringannya, bahkan bisa memasok hingga ribuan kios buku mungil di pelosok daerah karena mereka punya tim distribusi and sirkulasi yang tepercaya, plus bisa mejeng pula di website toko buku online.

Apalagi, kalo penerbit mayor itu bermain pula di website digitalbooks, mereka bisa jualan buku versi digitalnya. Waouw! Kalo di penerbit indie, jangan ngarep! Kecuali kalo kamu emang niat banget full kerja demi penerbitan bukumu itu, Brouw?!

Nah, ketauan kan, gimana kalo nerbitin buku di penerbit indie tersebut? Kamu pasti diminta untuk ikut berkontribusi. Lantaran penerbit indie modalnya kecil, minim tenaga redaksional, bahkan ga punya tim marketing yang benar-benar profesional. Mereka biasanya menerbitkan buku dengan oplag sedikit  dan dipasarkan di komunitas terbatas pula.

Simpelnya, indie publishing lebih pada menyediakan jasa untuk menerbitkan naskahmu jadi buku. Mereka menerbitkan buku berdasarkan apa yang kamu pesan. Kalo kamu minta produknya lebih berkelas, tentu nilai jasanya juga akan ikutan naik.

Nah, disitulah kamu harus ikut berkontribusi extra, duit dan jasa!  Tapi, kamu jangan berkecil hati dulu. D’riser tentu orang-orang cerdas and kreatif, kan? Kamu-kamu kudu tau juga, nerbitin buku di penerbit indie ada nilai positifnya juga lho.

Selain ngajarin kamu bekerja keras, ikut bertanggungjawab penuh sama kualitas performa bukumu, kamu juga bisa belajar mengelola penerbitan, secara kamu emang mantengin terus proses penerbitannya.

Kamu bisa belajar ngurus ISBN ke perpusnas, kamu bisa ikut ngitung hapepe alias harga pokok produksi, terus kalo kamu ngerasa mampu untuk ngedit, ngelayout, ngedesain, nyetak atopun ikutan ngejual bukunya…hayo jangan ragu ambil peranmu di situ biar bea produknya bisa kamu tekan and kamu bisa maenin harga jualnya di pasar. Mo contoh hebat soal indie publishing ini, ga Bro and Sist?

Kamu tahu Sayf Muhammad Isa, kan? Kalo ga kenal kebangetan dah, secara dia emang redaktur majalah ini juga! Nah, Bang Isa yang kondang dengan dwilogi Sabil yang diterbitin Mizan ini, mengawali karier kepenulisannya dengan menerbitkan buku secara indie label hingga penerbit mayor seperti Mizan dan Al-Fatih Press pun tertarik untuk minta tanda tangan Bang Isa agar naskahnya bisa di.re-publish sama mereka. Congrat’s! 

 Tips bekerjasama dengan indi Label

Nah kini, saya mo berbagi tips bagi  D’Riser, gimana kalo mo kerjasama nerbitin buku secara indie label:  

1._ Kamu emang niat banget nerbitin buku, sedangkan naskahmu ga bisa diterbitin sama penerbit mayor;  

2._ Pastiin juga, kamu punya modal lebih untuk itu, mulai duit, jasa atopun sdm yang bisa kamu kerahin untuk optimalisasi bukumu itu;  

3._ Kamu juga kudu siap mempertanggungjawabkan performa bukumu itu, baik soal kemasan sampe pemasarannya;  

4._ Siap-siap aja, jika penerbit mayor tibatiba ada yang tertarik me-republish  atau bahkan mengakuisisi buku indie labelmu itu, bahkan bukan hanya penerbit yang tertarik, bisa jadi bukumu difilmkan oleh para sineas, why not gitu lho?;  

5._ Jangan nekad nerbitin buku doang, tapi kamu juga harus punya tekad kuat buat nulis lagi, lebih kreatif and lebih produktif. Hayo, ah, nulis?!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *