Saturday, December 7

Menumpas Mitos Write’s Blok! Nentuin Judul Tulisan

Driser sebagaimana janji di edisi sebelumnya, kali ini, kita mo nerusin jurus ampuh menumpas virus write’s  block. Pada dua edisi sebelumnya, kita dah ngebahas tahapan sebelum nulis. Nah, dalam edisi D’Rise kali ini, kita mo ngupas tuntas tahapan saat kita nulis, biar kita nyaman nerusin tulisan, sekaligus agar write’s block gak jadi alasan kita gak merampungkan tulisan.  

Secara teori, tahapan saat kita nulis, dimulai  dengan: pertama, menentukan judul; kedua, mengawali paragraf; ketiga, pembahasan, and yang terakhir, keempat, adalah kandungan isi. Dalam menentukan judul, orang bilang gampang-gampang susah. Tapi kalo kita dah  14 biasa nulis, nentuin judul bukan perkara yang  sulit, mengalir aja, bisa dirangkai saat  kita mulai nulis, saat tulisan dah kelar, atau bahkan saat kita punya  ide nulis pun, kita dah bisa bikin judul yang menarik.

Malah, sebagian penulis beken, dah mengantongi judul-judul keren sebelum mereka menuliskannya. Mo contoh?  Kang Abik alias Habiburrahman elShirazy yang beken melalui novel Ayat-Ayat  Cinta ngaku bahwa judul novel religiusnya  itu sudah ia kantongi sejak kuliah di Kairo,  Mesir, jauh sebelum ia menuliskan  naskahnya.

Lulusan Universitas al-Azhar,  Mesir ini juga bilang bahwa judul novelnya  itu sama sekali gak terinspirasi dari judul novel kontroversialnya Salman Rushdie, The  Satanic Verses alias Ayat-Ayat Setan. Namun, Kang Abik ngaku bahwa judul tersebut  terinspirasi dari ayat-ayat al-Qur’an yang  berbicara tentang cinta.     

Kalo kita ngerasa nentuin judul masih jadi kendala, jangan ambil pusing, pending aja dulu sambil kita ngelanjutin tulisan sampe tuntas. Kalo dah kelar, pasti deh, ada something special yang membuat kita pede milih sekaligus nentuin judul yang ngepas dengan tulisan kita. Mo bukti? Dulu medio taon 2002an, saya ngerasa terganggu dengan euforia anakanak muda Muslim yang gandrung ama Si Muka Jaring dari Amrik.

Saat itu, karakter  superhero besutan duo Yahudi, Stanley  Lieber Martin dan Steve Ditko itu tengah  merajai tangga box office di seantero jagat.  Beuh, jagoan rekaan itu bener-bener telah  menghipnotis imajinasi anak-anak muda Muslim hingga mereka lupa bahwa  sesungguhnya mereka punya para jawara  dan jagoan Muslim (yang bener-bener nyata,  asli bukan rekaan) yang bisa jadi teladan  sekaligus kebanggaan mereka!

Saya pun terinspirasi untuk nulis buku soal bahaya Si Muka Jaring dari pusat Globo Capitalism itu. Bahkan, saat itu saya dah nentuin judulnya, yaitu Membunuh Si  Muka Jaring! Namun, karena saat itu saya belum dapat reference yang akurat soal SpiderMan, akhirnya proyek untuk ‘membunuh’nya  pun terpaksa saya endapkan dulu.

Saya baru bener-bener menuliskan proyek ini taon 2007, setelah Si Muka Jaring makin menggurita di Negeri Si Komo ini dengan live action-nya yang  ketiga dalam pita seluloid. Akhirnya, tidak lebih dari tiga pekan, saya berhasil merampungkan satu buku yang (akhirnya) saya beri judul, Aku Ingin Membunuh Spider-Man. Namun, dalam proses penerbitannya, naskah buku ini pun diberi title, Spider-Man I’ll Kill U! oleh pihak penerbit.

Alasan pergantian judulnya itu demi mendongkrak sisi komersil buku tersebut, terbukti selama karier kepenulisan saya, buku inilah yang paling sering didiskusikan sekaligus diperdebatkan di banyak forum disbuk dan kepenulisan. Nah tuh, untuk nentuin judul tulisan itu, kita ga harus buru-buru kan, terpenting kita dah punya ide, tema dan referensi yang cukup maka segeralah menulis. Kalo judulnya dah ada, makin mantep tuh. Kalo pun belum dapet judul, pasti deh abis tulisan dah kelar, judul pun pasti ngikut.

Oya, dalam nentuin judul yang keren sekaligus menarik, kita harus rajin membuka kamus, baik kamus bahasa Indonesia, bahasa daerah ataupun bahasa asing.

Di dalam kamus, kita pasti bakal nemuin kosa kata, frase, idiom ataupun istilah yang klop dengan ide ataupun tema tulisan kita. Contoh, dulu saya pernah nulis soal perjuangan seorang pemuda bernama Khairuddin saat pemerintahan Turki  Modern memberangus sisa-sisa pendukung  kekhalifahan Utsmani.

Setelah buka-buka kamus, saya mendapat kosa kata yang menarik  untuk judul kisah tadi. Saya pun menuliskan judul Sebait Elegi Khairuddin. Judul tersebut tentu lebih menarik, dibandingkan dengan judul Sepenggal Kisah Sedih Khairuddin, ya?        

Selain itu, dalam memilih kata atau kalimat dengan diksi yang bagus untuk judul tulisan kita, selayaknya kita membuka bukubuku antologi puisi para penyair, seperti karya Jalaluddin el-Rumi, Mohammad Iqbal, Kahlil Gibran, termasuk juga Chairil Anwar,  Taufiq Ismail, W.S. Rendra, bahkan Sapardi  Djoko Damono, etc. Pasti, deh, kita nemuin  diksi ato pilihan kata yang wonderfull! Gak  percaya? Buktiiin aja sendiri!

So, kalo kita dah mulai nulis, soal judul tulisan jangan jadi kendala kita gak nerusin tulisan. Pokoknya nulis aja dulu, terlepas kita sudah punya judul ataupun belum, sudah ada judul pasti ataupun judul sementara, kita nulis aja terus agar kita gak terserang virus write’s block!  

Oke, D’Riser, di edisi berikutnya kita lanjut lagi dengan pembahasan yang lebih seru, soal tahapan berikutnya setelah nentuin judul tulisan, yaitu mengawali paragraf atau istilah kerennya leading…, tentu masih dengan tema besar menumpas mitos write’s block. Cegat di D’Rise berikutnya, ya?  ^_^   []

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *