Thursday, October 17

Bukalapak di Sosial Media

aktif di sosial media cuman buat curhat? Sayang banget. Curhat mending sama Allah biar ditunjukkin jalan keluar dan bikin hati tenang.

Curhat di tembok facebook kaya orang Yahudi aja. Ngeluh di twitter nggak bikin pinter. Yuk ah move on. Daripada sosial media dijadiin tempat galau, mending kasih nilai lebih dengan jualan.

Emang bisa?!

Hello….! ke mane aja non! Ya pasti bisa lah! ktif di sosial media cuman buat curhat?

Sayang banget. Curhat  Bayangin aja, pengguna internet di Indonesia saat ini mencapai 63 juta orang. Dari angka tersebut, 95 persennya menggunakan internet untuk mengakses jejaring sosial. Berarti sekitar 59,85 juta kepala aktif di sosial media.

Itu artinya, sosial media udah ngumpulin orang yang bisa jadi target buat masarin produk atau jasa yang kita tawarkan. Radar bisnisnya nyalain dong! Nggak usah bete bin risih kalo tementemen kita banyak yang buka lapak di sosial media.

Apalagi saat wall Facebook kita  dipenuhi taging foto produk mereka.  Nikmatin aja. Kali aja emang produknya  bagus dan perlu. Kalo nggak suka tinggal di unfriend. Beres kan? Yang penting, kita nggak alergi dijualin atau jualan di sosial media.

Lantaran selling itu penting. Obat mujarab buat ngobatin penyakit kanker alias kantong kering. Biar temen-temen kita nggak bete saat kita  tawarin produk atau jasa, mainkan dengan cantik cara jualannya. Jangan asal promo kaya jualan di pasar tradisional. Cerdas dikit napa? Berikut tipsnya:

  1. K asih tahu orang kalo yang kita tawarin bisa beresin masalah  mereka atau bisa wujudkan mimpi  mereka. Ya, jang an cuman bisa bilang  kalo produk atau jasa kita keren lantaran  bla..bla..bla..bla…sampe berbusa kit bicara keung gulann ya. Tapi nggak ngeh  dengan kebutuhan pasar .
  2. Kenali apa  masalah mereka, lalu tawarkan kalo kita  bisa bantu beresin masalahn ya. Itu baru  jualan yang cerdas!  Sosial media itu tempat  berinteraksi, bukan tempat  nempelin poster produk kaya di  tiang lis trik atau t embok depan rumah. Hargai privacy timeline temen kita biar nggak di unfriend at au unf ollow . P ake  formula 80 : 20 dalam upda testatus. 80%  postingstatus y ang berman faat. Syuk ur- syuk ur yang berkait an deng an produk  atau jasa yang kit a tawarkan. K asih deh  tips, berita, video inspiratif , gambar lucu,  quote, or jus tsay hello. Abis itu, baru pak e 20% n ya buatpromo.
  3. Perbanyak temen yang kirakira suka dengan jualan kita.  Pancing mereka untuk follow  atau add kita. Caranya kita aktif menyapa, ngasih komentar bermutu, turut berbahagia dengan ucapan selamat, atau kasih doa bagi yang terkena musibah. Ingat, kata kunci yang berkaitan dengan produk kita selau dikaitkan dalam setiap postingan.
  4.  Aktifkan channel k omunikasi. Jang an  biark an k onsumen y ang t ert arik  deng an pr oduk kit a k ebingung an nyari  nokontak. Basi banget. Makanyasiapk an  saluran komunikasi yang mudah dan cepat  dihubungi oleh konsumen. Baik itu akun FB ,  twitt er , web, Whatsapp, No. HP , email, at au  BB. Cantumk an itu channel dalam f oto  produk y ang kita posting. Kali aja ada y ang  nyantol.  
  5.  Optimalk an gambar dibanding teks. Secara gitu lho , orang lebih tert arik  untuk melototing ambar dibanding  baca teks. Buat gambar produk y ang  menarik, meng gug ah, solutif , dan dilengk api chanel komunik asi. Satu gambar sudah mencakup semua konten  promosi.  
  6. Numpang beken dengan seleb sosmed. Bagusn ya kita punya data akun-akun yang pun y a friend at au  f ollower bejibun. Biar bisa kit apoke atau  mention. Kalo g ambar kita t ag. Lumayan  buat numpang beken sambil promo.

Driser, segitu dulu tips buka lapak di sosial media. Jangan sungkan untuk jualan, yang penting halal dan gak bikin orang lain bete. Tapi justru jadi solusi masalah mereka. Semoga bermanfaat dan met buka lapak. Dipilih….dipilih…dipilih….! [341]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *