Friday, May 22

Shohibul Quran

Oleh: Zanida Aishabilla
siswi SMP Bina Insan Mandiri

Alangkah Indahnya hidup ini…, Bila kita menjadi Shahibul Qurani.  Alangkah damai hatinya, Alangkah Indah tutur katanya.  Dengungan ayat ayat suci, dari lisan para penata hati. Beruntunglah Ia, sampai sampai Rasul menjanjikannya. “Kelak diakhirat nanti, akan dikatakan pada Shahibul Quran `Bacalah, naiklah  terus dan bacalah dengan tartil sebagaimana engkau telah membaca Al  Quran dengan tartil didunia. Sesungguhnya, tempatmu adalah pada  akhir ayat yang engkau baca” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi)  

Shahibul Quran, Siapa sih dia?

Iya, siapa sih dia sampe sampe  Rasul menyebut-nyebutnya dan menjanjikan tempat yang tinggi di akhirat nanti. Perasaan, Shahabat Nabi gak ada yang namanya Shahibul Quran, deh.  Atau jangan jangan dia bukan orang…. Hii. Terus apa dong? Daripada makin gaje mending jelasin aja ye Jadi, Shahibul Quran itu, menurut kitab Min Muqowwimat Nafsiyah Islamiyah karya Asy – Syeikh Abdul Qodim Zallum yang disebutkan pada Bab ke 2 (Versi terjemah Indonesia)

adalah orang yang senantiasa bersama sama dengan Al Quran.

Jadi mau seneng, susah, marah, sedih, bingung, galau ya pegangannya Al Quran. Mau di sekolah, di warung, di toko, di masjid, di jalan pegangannya Alquran. Asal  gak di kamar mandi atau di tempat najis sih ya.. Alquran, bukan cuma dipegang  doang lho ye!

Pegang aja, kitanya sambil bengong ngeliat cover nya. Ntar disangka orang kuker lagi! wkwk, enggak lah ya.. dipegang maksudnya dibaca. Dibacanya gak cepet cepet kayak banci dikejar polisi, tapi dengan tartil. Warattilil quraana tartiilaa… 

Dan bakalan sangat lebih bagus lagi kalo dihafalin sampe lengket di kepala dan tak ada satu huruf pun yang lepas. Duh, kayaknya susah amat jadi peghafal quran yak? Sebenernya enggak juga kalo udah biasa ngafalin, murojaahnya aja yang agak susah hehe.  Dan bakalan lebih hebat lagi kalo dapet sanad dan bisa nguasai qiraahnya dengan baik. And don’t forget ya Qurannya DI AMALIN! Jangan Cuma jadi bacaan doang..! itu, yang namanya Shahibul Quran Jiddan (sangat). Eits, wait wait… Baca Quran gak sekedear pas kita lagi galau, marah, ato sedih doang lho ya.

Pas kita lagi seneng and happy happy, qurannya ditinggalin, Duuh,, Sedih!  Harusnya juga pas kita lagi hepi n smile qurannya dipegang juga. Mending lah dipegang daripada taruh di gudang, Nyesek!.  Jangan sampe ya kita jadi orang yang gak full imannya. Butuh Allah pas lagi susah doang, pas musibah pergi, maksiat lagi wah naudzubillah min dzalik. Jangan sampe ya kita jadi orang yang tidak menyempurnakan agama alias Muna… Muna.. Munaaa..fik!

ngambil yang enak buang yang susah. Back to hadits, kalo kita liat balik hadits tadi, maka kita akan mendapati kalimat “ tempatmu adalah pada akhir ayat yang engkau baca” maksudnya apa lagi yak?! Jadi gini guys,, maksudnya kelak waktu di akhirat nanti tempatnya di syurga itu tergantung sedikit banyaknya ayat yang kita baca. Makin dibaca, makin tinggi, makin mulia pula diri ini..

Satu Diganjar Sepuluh.

Al Quran emang kitab paling  keren dan paling asli sepanjang masa, diturunkan oleh Allah untuk hamba hambanya yang beriman.  Kenapa paling keren? Gimana enggak, kita baca aja udah dapet derajat yang tinggi, syurga yang mulia, hikmah yang banyak, ampunan yang gak ada habis habisnya, dan pahala yang lebih dari bumi dan seisinya. Ada hadist shahih yang menggembirakan nih, bagi para Shahibul Quran, gini bunyinya.

“Barang siapa yang membaca satu huruf dari Kitab Allah (Al Quran), maka dia akan  mendapat satu kebaikan, sedangkan satu kebaikan akan dibalas sepuluh kali lipat, Aku  (Rasulullah SAW) tidak mengatakan bahwa Alif Lam Mim itu satu huruf, melainkan Alif satu  huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf pula. (HR. Tirmidzi).

Haaa…! Gimana gimana? Kebanyang gak sih berapa kebaikan yang kita dapetin kalo kita baca satu ayat aja! Baca doang itu, belum dihafalin. Menurut banyak orang, kalo kita mau menghafal satu ayat, minimal ayatnya dibaca 25 kali. Kebayang dong satu ayat kali 25 kali dikali sepuluh perhuruf ayatnya. Buanyak banget tuh!

Emang ya, Allah itu mencintai Hamba hamba Nya, bahkan Allah sangat memudahkan kita untuk mencari kebaikan. Itu baru satu amalan yaitu baca quran, belum amalan amalan yang lain, sholat Tahajjud, Dhuha Witir, Shaum senin khamis, dan lain lain.

Maka, mumpung masih muda, belum sakit yang aneh aneh, belum ubanan, belum banyak lupa. Ayo,segera beramal!!.  #MariBacaQuran[] 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *